Wajib Vaksin Booster Mulai 17 Juli 2022, Ini Syarat Naik Pesawat di Aturan Terbaru

by
Wajib Vaksin Booster Mulai 17 Juli 2022, Ini Syarat Naik Pesawat di Aturan Terbaru

GEOSIAR.COM – Kementerian Perhubungan akan mengimplementasikan vaksinasi booster menjadi syarat perjalanan naik pesawat mulai hari ini, Minggu (17/7/2022).

Aturan tersebut termuat dalam SE No.70/2022 tentang petunjuk Pelaksanaan Perjalanan orang Dalam Negeri (PPDN) dengan transportasi udara pada masa pandemi Covid-2019. SE tersebut berlaku efektif pada 17 Juli 2022.

Plt. Dirjen Perhubungan Udara Kemenhub Nur Isnin Istiartono dalam isi SE tersebut menjelaskan bagi PPDN yang mendapatkan vaksin dosis ketiga atau booster tidak wajib menunjukkan hasil negatif tes PCR atau rapid test Antigen.

“Bagi PPDN yang mendapatkan vaksin dosis kedua wajib menunjukkan hasil negatif rapid Antigen yang sampelnya diambil selama kurun waktu 1×24 jam atau hasil tes PCR yang sampelnya diambil dalam kurun waktu 3×24 jam sebelum keberangkatan sebagai syarat perjalanan dan dapat melakukan vaksinasi dosis ketiga atau booster pada saat keberangkatan,” ujarnya dalam SE yang dikutip, Minggu (10/7/2022).

Sementara itu, bagi PPDN yang mendapatkan vaksinasi dosis pertama wajib menunjukkan hasil negatif tes PCR yang sampelnya diambil selama kurun waktu 3×24 jam sebelum keberangkatan sebagai syarat perjalanan.

Baca JugaBisnis Resort di Bali Kembali Bergairah, Masih Didominasi Tamu Domestik

PPDN dengan kondisi kesehatan khusus atau komorbid yang menyebabkan tidak dapat meenrima vaksinasi dikecualikan terhadap ketentuan vaksinasi tetapi wajib menunjukkan hasil negatif tes PCR yang sampelnya diambil dalam kurun waktu 3×24 jam sebelum keberangkatan dan wajib melampirkan surat keterangan dokter dari rumah sakit pemerintah yang menyatakan bahwa yang bersangkutan belum dan atau tidak dapat mengikuti vaksinasi Covid-19.

PPDN dengan usia 6-17 tahun wajib menunjukkan kartu atau sertifikat vaksin dosis kedua tanpa menunjukkan hasil negatif PCR atau Antigen.

Di sisi lain bagi PPDN dengan usia di bawah 6 tahun dikecualikan dari ketentuan vaksinasi dan tidak wajib menunjukkan hasil negatif tes PCR atau Antigen tetapi wajib melakukan perjalanan dengan pendamping yang telah memenuhi ketentuan vaksinasi dan pemeriksaan Covid-19 serta menerapkan perjalanan dengan ketat.

Sebelumnya, pemerintah mengumumkan kebijakan pelonggaran penerapan protokol kesehatan termasuk bagi pelaku perjalanan dalam dan luar negeri pada Mei 2022 lalu lewat SE No.56/2022 tentang Petunjuk Pelaksanaan Perjalanan Orang Dalam Negeri. SE tersebut berisi ketentuan Pelaku Perjalanan Dalam Negeri yang telah mendapatkan vaksinasi dosis kedua dan ketiga (booster) tidak wajib menunjukkan hasil negatif tes RT-PCR atau rapid test Antigen. Sementara itu, Surat Edaran No.58/2022 di antaranya menyatakan bahwa penumpang internasional yang datang ke pintu masuk Indonesia dapat menunjukkan kartu/sertifikat (fisik ataupun digital) telah menerima vaksin Covid-19 dosis kedua seminimal 14 hari sebelum keberangkatan.

Baca JugaSri Mulyani: Pungutan Ekspor Sawit dan Turunannya Gratis sampai Akhir Agustus

(geosiar.com)