Pengacara Elon Musk Minta Kasus Disidangkan Tahun Depan

by
Pengacara Elon Musk Minta Kasus Disidangkan Tahun Depan
FILE PHOTO: Elon Musk's Twitter profile is seen on a smartphone placed on printed Twitter logos in this picture illustration taken April 28, 2022. REUTERS/Dado Ruvic/Illustration (REUTERS/DADO RUVIC)

GEOSIAR.COM – Pengacara Elon Musk mengatakan pejabat Twitter Inc. secara tidak adil mendorong pengadilan atas klaim miliarder membatalkan rencana pembelian Twitter senilai US$44 miliar. Berdasarkan laporan Bloomberg pada Sabtu (16/7), pengacara Elon Musk meminta agar kasus tersebut disidangkan pada tahun depan.

Tim hukum Musk pada hari Jumat (15/7/2022) menolak argumen Twitter bahwa kasus tersebut dapat diselesaikan dalam persidangan 4 hari pada September di Pengadilan Kanser Delaware, yang mengatakan itu akan memerlukan “tinjauan forensik dan analisis petak besar data” tentang Musk mengklaim bahwa basis pelanggan Twitter penuh dengan akun spam dan robot. Adapun, Musk meminta pengadilan paling cepat pada 13 Februari 2023.

Sedangkan Hakim akan mengadakan sidang 19 Juli tentang permintaan Twitter untuk percobaan 4 hari pada September. Sementara itu, Twitter menolak mengomentari pengajuan Musk.

Mengutip pengajuan 14 halaman dengan Delaware Chancery Court, pengacara Musk mengatakan mengadakan persidangan tahun depan masih merupakan “jadwal yang sangat cepat untuk kasus sebesar ini.”

Baca Juga :  Pemkab Samosir Mendapat 300 Dosis Vaksin PMK dari Propinsi Sumatera Utara

“Perjanjian pembelian Twitter menetapkan semua perselisihan hukum atas kesepakatan itu harus didengar di Delaware, rumah perusahaan bagi lebih dari setengah perusahaan publik AS, termasuk Twitter dan Tesla Inc. milik Musk, dan lebih dari 60 persen perusahaan Fortune 500,” kata Bloomberg, dikutip pada Sabtu (16/7/2022).

Pengadilan Kanser Delaware bergerak lebih cepat, di mana para hakim dan pakar hukum bisnis dikenal karena menguraikan rumpun hukum dari sengketa merger dan akuisisi yang kompleks dengan cepat dan menyeluruh. Kasus-kasus bisnis yang kompleks sering diperdebatkan di hadapan hakim dalam waktu 6-7 bulan setelah diajukan.

Sampai sekarang, Musk belum menanggapi tuduhan Twitter di pengadilan bahwa dia menggunakan masalah bot sebagai dalih untuk menjauh dari kesepakatan US$54,20 per saham yang dia buat untuk perusahaan pada April. Untuk diketahui, bos Tesla mundur dari kesepakatan rencana pembelian Twitter pada Jumat (8/7) waktu AS.

Musk mengatakan dalam pengajuan peraturan bahwa Twitter telah membuat “representasi yang menyesatkan” atas jumlah akun palsu atau pada layanan tersebut. Dalam tanggapannya atas permintaan jalur cepat Twitter, Musk mengatakan pejabat platform berhenti memberikan informasi tentang akun spam dan robot untuk mendapatkan “penundaan taktis” yang akan menopang permintaan mereka untuk uji coba yang dipercepat.

“Permintaan mendadak Twitter untuk kecepatan warp setelah dua bulan menyeret kaki dan kebingungan adalah taktik terbaru untuk menutupi kebenaran tentang akun spam cukup lama untuk membuat terdakwa menutup,” kata pengacaranya dalam pengarsipan.

Baca Juga :  Solar Langka, Antrean Truk terjadi di SPBU Sei Jenggi dan Teluk Mengkudu

Pengacara Musk menyampaikan perselisihan inti atas akun palsu dan spam adalah hal mendasar bagi nilai Twitter. Lebih lanjut, menurutnya ini juga sangat fakta dan ahli yang membutuhkan banyak waktu untuk pertukaran informasi praperadilan.

Pengacara menilai Twitter mengabaikan bahwa Musk adalah pemegang saham terbesar kedua dengan saham ekonomi yang jauh lebih besar daripada seluruh dewan Twitter.

Tanggapan Musk mencakup klaim bahwa Twitter hanya memeriksa 100 akun sehari ketika mencoba menghitung jumlah bot spam di layanan tersebut, sesuatu yang telah dirujuk Musk di Tweet sebelumnya.

Namun, dalam cuitan itu, dia menyarankan agar Twitter memeriksa 100 akun secara total, bukan setiap hari. Perusahaan mengatakan mereka memeriksa sekitar 9.000 akun per kuartal, yang rata-rata akan menjadi sekitar 100 per hari.

(geosiar.com)

Baca JugaMengapa Menteri Bahlil Bertemu dengan Manajemen Holywings?