Menteri Luhut Beberkan Nilai Subsidi BBM dari Pemerintah untuk Setiap Mobil dan Motor Per Tahun.

by
Menteri Luhut Beberkan Nilai Subsidi BBM dari Pemerintah untuk Setiap Mobil dan Motor Per Tahun.
Potret Luhut Binsar Pandjaitan (Instagram/@luhut.pandjaitan)

GEOSIAR.COM – Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Pandjaitan menuturkan pemerintah memberikan subsidi BBM untuk setiap mobil sebesar Rp19,2 juta per tahun, sedangkan setiap motor sebanyak Rp3,7 juta per tahun. Luhut menuturkan subsidi pemerintah untuk kendaraan mobil dan motor tinggi, dan berpotensi meningkat dengan kondisi harga BBM yang tinggi.

“Saat ini subsidi BBM untuk setiap mobil penumpang sebesar Rp19,2 juta per mobil setiap tahunnya. Sementara itu, subsidi yang dikeluarkan untuk sepeda motor yakni Rp3,7 juta per tahun untuk setiap unit yang ada di Tanah Air,” katanya, saat peresmian tampilan baru Grab Electric di Gedung Kemenko Marves, Jakarta, Selasa (12/7/2022).

Dia menuturkan Presiden Joko Widodo (Jokowi) sudah meminta untuk melakukan reduksi penggunaan BBM subsidi dan dialihkan ke kendaraan listrik.

Adapun, saat ini pemerintah tengah berupaya mendorong Bahan Bakar Minyak (BBM) bersubsidi agar lebih tepat sasaran, khususnya penugasan jenis solar subsidi dan pertalite. Pemerintah tengah menggodok revisi Peraturan Presiden (Perpres) No.191/2014 tentang Penyediaan, Pendistribusian dan Harga Jual eceran Bahan Bakar Minyak (BBM).

Baca Juga Presiden Jokowi Tegur Mendag Zulkifli Hasan Agar Fokus Kerja

Saat ini untuk solar subsidi berdasarkan volume untuk transportasi darat, kendaraan pribadi plat hitam 60 liter per hari. Kemudian, untuk angkutan umum orang/barang roda 4 sebanyak 80 liter per hari, sedangkan angkutan umum/orang roda 6 sebanyak 200 liter per hari.

Di sisi lain, upaya alternatif juga didorong dengan mengalihkan kendaraan dengan BBM ke kendaraan bertenaga listrik. Luhut dan beberapa kementerian tengah mengkaji proyek penyediaan maupun konversi kendaraan bertenaga listrik.

Salah satu lokasi penggunaan kendaraan-kendaraan tersebut yakni di sejumlah destinasi wisata seperti Bali dan Borobudur.

“Kami mungkin ingin mengusulkan pembuatan sejumlah pilot project kendaraan EV (electric vehicle) atau kendaraan listrik, dan itu bisa dikonversi dengam baterai listrik buatan dalam negeri. Dalam 2,5 tahun apabila bisa kita buat, itu bagus,” katanya, pada kesempatan yang sama.

Dia menegaskan dukungan pemerintah untuk penyediaan kendaraan listrik, seperti halnya yang dilakukan Grab. Saat ini, perusahaan penyedia jasa ride hailing itu sudah memilili 8.500 unit kendaraan listrik di delapan provinsi selama 2019-2022.

“Hanya satu permintaan, headquarter-nya dipindah kemari lagi. Jangan headquarter di Singapura bikin duitnya banyak  di Indonesia. Itu kelapa sawit kita suruh pindah juga semua biar Indonesia jadi hebat,” ucapnya.

Baca Juga Alihkan ke Elektrik, Jokowi Minta Anggaran Subsidi BBM Dikurangi

President of Grab Indonesia Ridzki Kramadibrata mengatakan kontribusi 8.500 unit kendaraan listrik yang dioperasikan saat ini telah berkontribusi menghemat emisi Co2 sebesar kurang lebih 5.000 ton.

“Atau konversi terhadap BBM 2 juta liter selama ini,” jelasnya pada kesempatan yang sama.

Ridzki juga mengeklaim kendaraan listrik yang saat ini beroperasi turut menghemat biaya operasional mitra pengemudi hingga 25 persen.

(geosiar.com)

Baca Juga Bank Indonesia Akan Rilis White Paper untuk Rupiah Digital