Mutasi Baru Omicron Super Covid-19 Menyebar di India

by
Mutasi Baru Omicron Super Covid-19 Menyebar di India

GEOSIAR.COM – Virus corona yang berubah dengan cepat telah melahirkan mutan omicron super menular lainnya yang mengkhawatirkan para ilmuwan karena mulai berkembang dan menyebar luas di India. Yang lebih mengkhawatirkan, mutan omicron super itu telah muncul di banyak negara lain, termasuk Amerika Serikat (AS).

“Varian yang disebut BA.2.75 mungkin dapat menyebar dengan cepat dan menghindari kekebalan dari vaksin dan infeksi sebelumnya,” ungkap para ilmuwan, dilansir Arab News pada Senin (11/7/2022).

Tidak jelas apakah itu dapat menyebabkan penyakit yang lebih serius daripada varian omicron lainnya, termasuk BA.5 yang menonjol secara global.

“Masih terlalu dini bagi kami untuk menarik terlalu banyak kesimpulan,” papar Matthew Binnicker, direktur virologi klinis di Mayo Clinic di Rochester, Minnesota.

Dia menambahkan, “Tapi sepertinya, terutama di India, tingkat penularannya menunjukkan peningkatan eksponensial”.

“Apakah akan mengungguli BA.5, masih belum ditentukan,” tutur dia.

Baca Juga :  Sri Lanka Bangkrut dan Mulai Tutup Perlahan Hemat Stok Bahan Bakar

“Namun, fakta bahwa mutan itu telah terdeteksi di banyak bagian dunia bahkan dengan tingkat pengawasan virus yang lebih rendah merupakan indikasi awal penyebarannya,” ujar Shishi Luo, kepala penyakit menular untuk Helix, perusahaan yang memasok sekuensing informasi virus ke Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS.

“Mutan terbaru telah terlihat di beberapa negara bagian yang jauh di India, dan tampaknya menyebar lebih cepat daripada varian lain di sana,” ungkap Lipi Thukral, ilmuwan di Council of Scientific and Industrial Research-Institute of Genomics and Integrative Biology di New Delhi.

Mutan itu juga telah terdeteksi di sekitar 10 negara lain, termasuk Australia, Jerman, Inggris, dan Kanada. Dua kasus baru-baru ini diidentifikasi di Pantai Barat AS, dan Helix mengidentifikasi kasus AS ketiga pekan lalu. Kekhawatiran para ahli adalah sejumlah besar mutasi yang memisahkan varian baru ini dari pendahulunya omicron.

“Beberapa dari mutasi tersebut berada di area yang berhubungan dengan lonjakan protein dan memungkinkan virus mengikat sel secara lebih efisien,” papar Binnicker.

Kekhawatiran lain adalah perubahan genetik dapat membuat virus lebih mudah melewati antibodi protein pelindung yang dibuat tubuh sebagai respons terhadap vaksin atau infeksi dari varian sebelumnya. Tetapi para ahli mengatakan vaksin dan booster masih merupakan pertahanan terbaik melawan COVID-19 yang parah.

Pada musim gugur, kemungkinan AS akan melihat formulasi terbaru dari vaksin yang sedang dikembangkan yang menargetkan strain omicron yang lebih baru.

“Beberapa orang mungkin berkata, ‘Yah, vaksinasi dan booster tidak mencegah orang terinfeksi.’ Dan, ya, itu benar,” ujar dia.

Baca Juga :  Menlu Retno Marsudi: Tentu saja, Dampak Perang di Ukraina Harus Diatasi

“Tetapi apa yang telah kita lihat adalah tingkat orang yang berakhir di rumah sakit dan meninggal telah menurun secara signifikan. Karena semakin banyak orang yang telah divaksinasi, dikuatkan, atau terinfeksi secara alami, kami mulai melihat tingkat latar belakang kekebalan di seluruh dunia meningkat,” papar dia.

Mungkin perlu beberapa pekan untuk mengetahui apakah mutan omicron terbaru dapat memengaruhi lintasan pandemi. Sementara itu Dr Gagandeep Kang yang mempelajari virus di Christian Medical College India di Vellore, mengatakan kekhawatiran yang berkembang atas varian tersebut menggarisbawahi perlunya upaya yang lebih berkelanjutan untuk melacak dan melacak virus yang menggabungkan upaya genetik dengan informasi dunia nyata tentang siapa yang sakit dan seberapa buruk.

“Penting bahwa pengawasan bukanlah strategi start-stop,” ungkap dia. Luo mengatakan BA.2.75 adalah pengingat lain bahwa virus corona terus berkembang dan menyebar.

“Kita ingin kembali ke kehidupan pra-pandemi, tetapi kita tetap harus berhati-hati,” ujar dia.

Dia menambahkan, “Kita harus menerima bahwa kita sekarang hidup dengan tingkat risiko yang lebih tinggi daripada dulu.”

(geosiar.com)

Baca JugaAdies Kadir Nyatakan Pengganti Lili Pintauli dari Capim KPK Gagal