PMK Terkendali, Edy Rahmayadi: Jangan Ada yang Membuat Rakyat Stres

by
PMK Terkendali, Edy Rahmayadi: Jangan Ada yang Membuat Rakyat Stres
Kepala Dinas Ketahanan Pangan dan Peternakan Provinsi Sumut Azhar Harahap memberi keterangan kepada wartawan soal kasus PMK di Sumut, Selasa (24/5/2022)(Diskominfo Sumut)

GEOSIAR.COM – Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) yang menyerang hewan ternak di Sumatera Utara (Sumut) terkendali. Di Sumut, ada 2.600 ekor terdiri dari kambing, sapi, kerbau, dan domba yang terindikasi PMK.

Dari jumlah itu, belum ditemukan laporan kematian. Gubernur Sumut Edy Rahmayadi menilai, kasus PMK di Sumut terkendali. Dia pun meyakinkan daging ternak aman dikonsumsi.

Untuk itu, masyarakat diminta tidak panik berlebihan seperti menjual hewan ternaknya tanpa kendali, termasuk takut mengonsumsi daging. Sebab tidak bersifat zoonosis atau tidak menular atau menginfeksi manusia.

Edy berharap, tidak ada pihak yang membesar-besarkan masalah ini sehingga membuat keresahan masyarakat. Apalagi menjelang Hari Raya Idul Adha, permintaan hewan ternak untuk kurban tinggi.

Baca JugaKabar Gembira, Bupati Nias Utara Anggarkan Iuran Jamsostek bagi 1.600 THL Non ASN

Pihaknya melalui dinas terkait terus bekerja mengendalikan penyebaran kasus PMK di Sumut.

“Kita berusaha melakukan pengendalian, langsung mengisolasi dan mengobati hewan ternak yang terkena. Kita berharap, jangan ada yang membuat rakyat stres. Masalah ini bisa kita selesaikan dengan baik,” katanya di rumah dinas gubernur, Selasa (24/5/2022).

Langkah yang saat ini tengah dilakukan, sambung Edy, membatasi keluar masuk hewan ternak antarprovinsi bersama TNI/Polri, unsur Forkopimda, dan pemerintah kabupaten dan kota.

Kepala Dinas Ketahanan Pangan dan Peternakan Provinsi Sumut, Azhar Harahap menjelaskan, hingga kini, ternak yang dipastikan positif PMK sebanyak 21 ekor. Angka pekan lalu tersebut hingga kini belum ada penambahan.

“Belum ada ternak yang terindikasi mati akibat PMK. Ternak yang sempat tertular, sudah ditangani dan membaik. Penanganan untuk pengobatan masih tertangani pemerintah daerah,” tutur dia.

Pihaknya juga sudah membentuk tim pengendalian PMK. Dengan kebersamaan, ia optimistis wabah PMK bisa segera diatasi.

Baca JugaDPR Meminta Pemerintah Membuat Aturan Teknis Pengangkatan Pejabat Daerah

(geosiar.com)