Harus Diperjuangkan, Ini 3 Jurus Mempersiapkan Masa Depan

by
Harus Diperjuangkan, Ini 3 Jurus Mempersiapkan Masa Depan
Ilustrasi mempersiapkan masa depan.

GEOSIAR.COM – Masa depan harus diperjuangkan. Masa depan bisa terang benderang. Bisa juga gelap gulita. Tergantung pada keadaan. Tergantung pada persiapan untuk menghadapi masa depan. Semua perlu persiapan yang matang.

Tanpa persiapan yang benar, masa depan akan gelap gulita, suram. Bahkan ada yang menyatakan dengan istilah madesu. Masa depan suram. Itu berlaku bagi siapa saja yang tidak memiliki persiapan.

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) daring, masa ialah (1) waktu, ketika, saat; (2) jangka waktu yang agak lama terjadinya suatu peristiwa penting; dan (3) jangka waktu tertentu yang ada permulaan dan batasnya.

Sementara depan ialah hadapan, muka. Jadi, masa depan adalah jangka waktu yang agak lama terjadinya suatu peristiwa penting di waktu nanti.

Sebagai manusia, kita perlu mempersiapkan masa depan. Tanpa persiapan matang dan terencana, semua sia-sia. Untuk itu kita harus benar-benar mempersiapkan masa depan. Berikut ini 3 jurus mempersiapkan masa depan.

1. Memakai kemampuan (bakat, talenta dan karunia) secara maksimal

Kita pasti dikaruniai Tuhan kemampuan berupa bakat, talenta dan karunia. Kemampuan tersebut harus dipakai secara maksimal.

Misalnya, kita memiliki kemampuan menulis. Ya kita kembangkan kemampuan menulis tersebut dengan berlatih secara maksimal. Berlatih mengirimkan naskah ke media massa baik cetak maupun online. Berlatih menulis artikel, cerpen dan novel. Berkirim naskah ke pernerbit buku atau menerbitkan buku secara mandiri (selfpublishing).

Baca Juga Kemnaker Yakini Kerja Sama Pemagangan Bisa Isi 11 Juta Loker di Amerika Serikat

2. Berbagi atas apa yang telah kita dapat dari Tuhan

Ketika kita berhasil memperjuangkan kemampuan kita dan memperoleh hasil dari yang kita kerjakan, kita hendaknya juga berbagi dengan orang lain.

Entah berbagi harta, entah berbagi kemampuan. Kalau berbagi kemampuan bisa dengan memberikan pelatihan atau pembimbingan kepada pemula.

Dengan berbagi harta dan pengetahuan, maka kita merasa tenang dan bahagia. Dengan berbagi tersebut, hati damai dan tenang. Kita juga bisa belajar dari pemula tentang ide demi persiapan masa depan kita lebih baik lagi.

3. Membekali diri dengan kitab suci sebagai dasar dan sandaran dalam mengambil keputusan atau bertindak.

Saat kita sudah mengembangkan kemampuan secara maksimal dan berbagi atas keberhasilan yang sudah diperoleh dari Tuhan, kita harus berbekal kitab suci ajaran agama dan kepercayaan yang kita anut.

Dengan berbekal kitab suci keagamaan sebagai sandaran dalam mengambil keputusan, kita akan berserah diri pada Tuhan.

Kita sudah berusaha semaksimal mungkin, hasil kita serahkan pada kuasa Tuhan. Dengan demikian, hati damai. Hidup sejahtera.

Demikian, 3 jurus mempersiapkan masa depan. Semoga bermanfaat dan masa depan kita tidak suram. Namun, terang benderang dalam karunia Tuhan.

Baca Juga Melihat Perbandingan Gaji PNS dan Pegawai BUMN

(geosiar.com)