Corong Rusia: Perang Nuklir Universal Jika Pasukan NATO Masuk Ukraina!

by
Corong Rusia: Perang Nuklir Universal Jika Pasukan NATO Masuk Ukraina!
Beberapa corong pro-Kremlin memperingatkan bahwa perang nuklir universal akan pecah jika pasukan penjaga perdamaian masuk Ukraina. Foto/REUTERS

GEOSIAR.COM – Beberapa corong Kremlin memperingatkan bahwa Rusia akan meluncurkan perang nuklir universal terhadap Barat jika pasukan penjaga perdamaian NATO masuk Ukraina. Peringatan ini disampaikan Kamis ketika invasi Moskow telah genap sebulan.

Peringatan itu juga muncul bersamaan ketika para pemimpin NATO, G-7, dan Uni Eropa sedang berkumpul di Brussels untuk pertemuan puncak (KTT) darurat.

Menurut sebuah laporan dari layanan berita East2West, Jumat (25/3/2022), beberapa corong pro-Kremlin mengeklaim Polandia sedang mencari mandat NATO untuk menempatkan pasukan penjaga perdamaian di Ukraina.

“Jika ada orang waras yang tersisa di NATO, mereka tidak akan menyetujui operasi [penjaga perdamaian di Ukraina],” kata pakar militer Kolonel Yury Knutov di Channel 1, jaringan televisi milik negara Rusia.

“Mengapa? Karena keputusan NATO [secara kolektif] akan berarti deklarasi perang de facto terhadap Rusia. Untuk memenangkan perang ini, suka atau tidak suka, kita harus menggunakan senjata nuklir taktis di teater operasi,” ujarnya.

“Ini akan memerlukan penggunaan senjata nuklir strategis yang kuat, yang berarti perang nuklir universal,” paparnya. Olga Skabeyeva, pembawa acara 60 Minutes di Rossiya 1 milik negara Rusia, juga mengatakan bahwa pasukan penjaga perdamaian NATO yang memasuki Ukraina akan disebut “Perang Dunia III”. Veteran militer Kolonel Jenderal Vladimir Shamanov, yang dikenal sebagai “Jagal Chechnya” meminta Putin untuk mengamankan perbatasan antara Ukraina dan Polandia.

“Waktunya telah tiba bagi kepemimpinan kami untuk mengatakan dengan sangat jelas, ‘Ini adalah perbatasan,’” katanya kepada Channel 1. “Dan jangan berani-beraninya kalian orang Polandia menyodok ke sini, bahkan 10 meter. Anda akan segera terkena serangan dengan seluruh kekuatan [rudal jelajah] Kalibr kami.”

Baca JugaIndra Kenz Tak Kooperatif, Polisi: Diam Saja Tak Masalah, Kita Akan Ungkap

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan awal pekan ini bahwa Rusia hanya akan menggunakan senjata nuklir dalam menghadapi ancaman eksistensial. Namun dia memperingatkan pengerahan pasukan penjaga perdamaian Barat ke Ukraina akan sangat gegabah dan sangat berbahaya.

“Setiap kemungkinan kontak antara personel militer kami dan personel militer NATO dapat menyebabkan konsekuensi yang cukup dapat dipahami yang akan sulit untuk diperbaiki,” katanya kepada CNN International.

Itu terjadi ketika semakin banyak ahli memperingatkan bahwa pemimpin Rusia sedang disudutkan, meningkatkan kemungkinan senjata nuklir dikerahkan. Mantan analis intelijen Dr David Wright-Neville mengatakan kepada 3AW pada hari Kamis bahwa invasi Ukraina tidak berjalan dengan baik dan Putin “mengecam”.

Rusia telah menderita kerugian besar di Ukraina, di mana negara-negara Barat memperkirakan 7000 hingga 14.000 tentaranya tewas dan 30.000 hingga 40.000 lainnya terluka atau ditangkap.

“Kami mencapai titik di mana kira-kira sekitar 9 hingga 10 persen,” kata Dr Wright-Neville kepada pembawa acara 3AW, Neil Mitchell.

“Itulah titik kritis di mana mereka tidak bisa lagi benar-benar melakukan fungsi yang mereka atur, jadi dia menggunakan rudal. Dia menembakkan sekitar 1.200 rudal selama 28 hari terakhir. Nah Anda bisa menembak mereka lebih cepat daripada Anda bisa membangunnya. Pada titik tertentu dia akan kehabisan tenaga dan dia akan menyerang.”

Dr Wright-Neville mengatakan dirinya menjadi semakin khawatir tentang kemungkinan serangan nuklir. “Ada beberapa saran yang muncul bahwa ada dokumen militer Rusia dari tahun 2010-an yang menyarankan serangan nuklir satu kali terbatas untuk menyampaikan pesan bahwa Rusia tidak takut eskalasi akan menjadi salah satu cara untuk melanjutkan,” katanya.

Tetapi para ahli militer memperkirakan bahwa setiap serangan nuklir akan memicu pembalasan, dengan cepat meningkat menjadi konflik habis-habisan.

“Saya menduga bahwa ada intelijen yang dimiliki Amerika dan Eropa yang menunjukkan kemungkinan bahwa dia akan menggunakan senjata kimia sebelum dia menarik pelatuk nuklirnya,” kata Dr Wright-Neville.

“Saya pikir itu mungkin akan menjadi langkah selanjutnya.” Dalam konferensi pers setelah pertemuan hari Kamis, Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden mengatakan Amerika dan NATO akan bereaksi jika Rusia menggunakan senjata kimia.

“Kami akan merespons jika dia menggunakannya,” katanya. “Sifat respons akan tergantung pada sifat penggunaannya.” Sebelumnya,

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengatakan negara-negara anggota sedang mempersiapkan untuk menyediakan Ukraina dengan peralatan untuk melindungi terhadap ancaman senjata kimia, biologi, radiologi dan nuklir.

(geosiar.com)

Baca JugaSambut Ramadhan, Ketua Pewarta Bersama Pengusaha Bagi 450 Paket Sembako