Connect with us

Dunia

Israel Tawarkan Suntikan Ketiga Vaksin Covid-19

Published

on

Geosiar.com,- Israel akan mulai menawarkan suntikan ketiga vaksin Covid-19 Pfizer/BioNTech kepada orang berusia di atas 60 tahun, yang pertama di dunia dalam upaya memperlambat penyebaran varian Delta yang sangat menular.

Perdana Menteri Naftali Bennett, yang meluncurkan kampanye booster tersebut, mengatakan Presiden Isaac Herzog akan menjadi orang pertama yang menerima booster, pada hari Jumat.

Israel adalah pemimpin dunia dalam peluncuran vaksinasi, dengan banyak manula mendapatkan suntikan mereka pada bulan Desember, Januari dan Februari karena mereka dianggap sebagai sektor populasi yang paling rentan.

Namun sejak munculnya varian Delta, kementerian kesehatan telah dua kali melaporkan penurunan kemanjuran vaksin terhadap infeksi dan sedikit penurunan perlindungannya terhadap penyakit parah.


Kampanye booster, dengan suntikan yang diberikan oleh organisasi pemeliharaan kesehatan, akan secara efektif mengubah Israel menjadi tempat pengujian untuk dosis ketiga sebelum disetujui oleh Food and Drug Administration (FDA) Amerika Serikat.

“Temuan menunjukkan bahwa ada penurunan kekebalan tubuh dari waktu ke waktu. Tujuan dari dosis tambahan adalah untuk membangunnya kembali, dan dengan demikian mengurangi kemungkinan infeksi dan penyakit serius secara signifikan,” kata Bennett dalam konferensi pers, Reuters melaporkan, 30 Juli 2021.

“Saya mengimbau kepada semua lansia yang menerima dosis kedua, ambillah suntikan tambahan,” katanya. “Telepon pertama saya, setelah saya selesai berbicara, adalah kepada orang yang paling saya sayangi, ibu saya, sehingga saya dapat membawanya untuk segera divaksinasi.”

Pfizer mengatakan pada hari Rabu bahwa pihaknya yakin orang membutuhkan dosis tambahan untuk menjaga perlindungan terhadap virus corona tetap tinggi. Perusahaan mengatakan dapat mengajukan permohonan otorisasi darurat AS untuk suntikan booster pada awal Agustus.

Sebuah panel ahli vaksinasi Israel menasihati kementerian kesehatan sangat menyetujui kampanye booster Rabu malam, kata Bennett. Orang berusia di atas 60 tahun yang menerima dosis kedua vaksin Pfizer setidaknya lima bulan yang lalu akan memenuhi syarat.

Pekan lalu, kementerian kesehatan memperkirakan vaksin itu hanya 41% efektif dalam menghentikan infeksi simtomatik selama sebulan terakhir. Perlindungan terhadap penyakit parah tetap kuat di 91%.

Beberapa ahli telah mengkritik analisis kementerian karena kemungkinan bias yang dapat membelokkan data. Yang lain mengatakan Israel harus menunggu sedikit lebih lama untuk menerima lebih banyak informasi tentang keamanan dan efektivitas suntikan ketiga vaksin Covid-19.

Sekitar 57% dari 9,3 juta penduduk Israel telah divaksinasi. Sekitar 160 orang dirawat di rumah sakit dengan gejala parah dan infeksi baru setiap hari melonjak menjadi lebih dari 2.000, naik dari beberapa kasus per hari beberapa bulan lalu.

Bennett mengatakan pemerintahnya berharap bahwa upaya vaksinasi yang ditingkatkan akan memungkinkan Israel untuk menghindari lockdown lebih lanjut yang akan mengorbankan ekonomi lebih buruk.(tmp/red)