Connect with us

Politik

PDAM Tirtanadi Jual Air Kotor, Sudari ST : “Perbaiki Standart Baku Mutu Kesehatan”

Published

on

Medan, Geosiar.com – Ketua Fraksi PAN DPRD Medan Sudari ST menyoroti kualitas air PDAM Tirtanadi yang sangat buruk, hitam, kotor dan bau. Manajemen Tirtanadi didesak supaya memperbaiki air sesuai standart baku mutu kesehatan.

“Kita minta PDAM Tirtanadi segera memperbaiki dan jangan terulang lagi. Janganlah terbebani masyarakat dan diharuskan membayar air yang berlumpur,” tegas Sudari ST (foto) kepada wartawan, Sabtu (24/4/2021).

Dikatakan Sudari, manajemen PDAM Tirtanadi sudah saatnyan memperbaiki kualitas produksi sehingga air yang didistribusikan kepada pelanggan harus sesuai standart Peraturan Menteri Kesehatan NomorPeraturan Menteri Kesehatan Nomor 32 Tahun 2017. Dimana Standart Baku Mutu Kesehatan Lingkungan dan Persyaratan Kesehatan Air untuk keperluan higiene sanitasi, kolam renang, solus per Aqua dan pemandian umum.

Dikatakan Sudari, salah satu parameter persyaratan adalah kekeruhan atau turbidity Maksimal 25 Ntu Dan Warna 50 Tcu. “Tapi kenyataannya air PDAM yg sering diterima masyarakat diperkirakan lebih dari 25 Ntu. Hal ini sering terjadi di wilayah Medan Utara,” sebut Sudari.

Bahkan, Sudari sangat mengkuatirkan kehigienisan air yang didistribusikan pihak PDAM Tirtanadi selama ini. Air yang diterima masyarakat jorok dan diduga mengandung bakteri eColi yang sangat berpengaruh terhadap kesehatan yang mengkomsumsi.

Maka itu Sudari mendesak pihak PDAM Tirtanadi agar meningkatkan kinerja nya dengan memperbaiki kualitas air yang di jual ke masyarakat. “Jangan dikarenakan PDAM Tirtanadi ini tidak ada kompetitor nya sesuka hati saja menjual air ke masyarakat karena masyarakat tidak ada pilihan yang lain,” imbuhnya.

Sudari berharap agar PDAM Tirtanadi bekerja secara profesional melayani kebutuhan masyarat. “Kita ketahui air merupakan sumber kehidupan masyakat jangan lagi menambah beban masyarakat yang saat ini serba kesulitan,” papar Sudari.

Ditambahkan Sudati, beberapa minggu yang lalu Komisi 2 DPRD Kota Medan melakukan kunjungan ke Instalasi Pengolahan Air (IPA) Martubung untuk melihat pengolahan air.

Dalam kunjungan yang diterima Kepala Instalasi IPA Martubung, Sudari menyarakan agar memperbaiki system pengolahan dengan melakukan traping sluge menggunakan filter press agar lumpur tidak carry over ke jalur distribusi masyarakat.

Sementara itu, Sekteratis PDAM Tirtanadi Sumatera Utara, Humarkar Ritonga ketika dikonfirmasi wartawan terkait distribusi air PDAM Tirtanadi yang kotor di daerah Medan Utara tidak bersedia memberikan komentar. Namun Humarkar mempertanyakan dimana alamat lengkap distribusi air kotor. (lamru)