Connect with us

Dunia

Oposisi Dua Negara Tolak Kesepakatan Normalisasi Hubungan Sudan dan Israel

Published

on

Geosiar.com – Faksi oposisi Sudan dan Israel menentang kesepakatan normalisasi hubungan Sudan dan Israel yang dimediasi oleh Amerika Serikat.

Perjanjian tersebut disepakati pada hari Jumat dalam panggilan telepon antara Presiden AS Donald Trump, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, dan para pemimpin transisi Sudan, menurut Reuters, 25 Oktober 2020.

Kesepakatan ini akan menjadikan Sudan negara Arab ketiga (berdasarkan istilah MENA/Middle East and North Africa) yang mengesampingkan permusuhan dengan Israel tahun ini, meskipun beberapa pejabat Sudan mengatakan itu harus disetujui oleh parlemen transisi yang belum dibentuk.

Sementara koalisi partai-partai Arab di Israel, Joint List, mengecam kesepakatan normalisasi antara Israel dan Sudan. Bahkan mantan ketua Partai Balad, salah satu konstituen partai yang membentuk koalisi Joint List, menyerukan rakyat Sudan menggulingkan pemerintahan atas kesepakatan ini.

Dikutip dari The Jerusalem Post, beberapa anggota parlemen Joint List mengecam kesepakatan itu karena mengabaikan konflik dengan Palestina dan mengatakan bahwa hanya pembentukan negara Palestina yang akan mengarah pada perdamaian sejati di wilayah tersebut.

Masalah ini sensitif di Sudan, yang sebelumnya merupakan pengkritik garis keras Israel, yang memecah pendapat di antara para pemimpin militer dan sipil menuju transisi setelah mantan Presiden Omar al-Bashir digulingkan setelah protes berbulan-bulan pada April 2019.

Pemerintah mengatakan upaya normalisasi hubungan Israel harus diperlakukan secara terpisah dari penghapusan Sudan dari daftar sponsor terorisme negara bagian AS, sebuah langkah yang dikatakan Presiden AS Donald Trump akan dilanjutkan beberapa hari sebelum mengumumkan kesepakatan tentang normalisasi.

Sudan, yang terperosok dalam krisis ekonomi, ditawari bantuan untuk keringanan utang, ketahanan pangan dan pembangunan ekonomi dalam pernyataan yang mengumumkan normalisasi.

Di antara mereka yang mengkritik kesepakatan itu adalah Aliansi Pasukan Konsensus Nasional, koalisi kiri dan komponen kunci dari aliansi Kebebasan dan Perubahan (FFC) yang muncul dari pemberontakan melawan Bashir.

“Kekuatan transisi dengan sengaja melanggar dokumen konstitusional dan membuat langkah-langkah menuju normalisasi dengan entitas Zionis, melanggar prinsip dan komitmen Tiga Kata Tidak Sudan,” kata koalisi dalam pernyataannya.

“Tiga Kata Tidak” mengacu pada komitmen yang dibuat di Khartoum oleh negara-negara Arab pada tahun 1967 untuk deklarasi “tidak ada pengakuan atas Israel, tidak ada perdamaian dengan Israel, dan tidak ada negosiasi dengan Israel”.(tmp/red)

Advertisement