Connect with us

Sumut

Polrestabes Medan Ungkap Peredaran Narkotika Aceh – Medan – Surabaya

Published

on

Ilustrasi : Narkoba dan obat obat terlarang (Foto/dok)


Medan,Geosiar.com – Kepolisian Resor Kota Besar Medan mengungkap jaringan baru peredaran narkotika yakni jaringan Aceh – Medan – Surabaya. Dalam pengungkapan tersebut, polisi mengamankan barang bukti sebanyak 40 kilogram sabu-sabu.

“Ini adalah jaringan baru, yakni Aceh-Medan-Surabaya, sekarang langsung pemesanan dari Surabaya. Yang selama ini kita kenal Aceh-Medan-Pekanbaru dan Aceh-Medan-Jakarta, hari ini ada jaringan baru yang kita bisa ungkap,” kata Kapolda Sumatera Utara Irjen Pol Martuani Sormin didampingi Kapolrestabes Medan Kombes Pol Riko Sunarko saat konferensi pers di Rumah Sakit Bhayangkara Medan, Senin (20/7/2020) sore.

Kapolda mengatakan, dalam pengungkapan jaringan baru ini, petugas mengamankan empat orang tersangka berinisial MRF (23) warga Aceh (kurir), RS (23) warga Aceh (sopir), W (49) warga Surabaya (kurir penjemput), dan HA (27) warga Surabaya (supir kurir).

Untuk tersangka MRF tewas ditembak petugas karena pada saat dilakukan pengembangan untuk mencari tersangka lainnya berinisial A yang merupakan pengendali jaringan, mencoba merebut senjata petugas, sehingga dilakukan tembakan dan mengenai dada tersangka.

“Para tersangka diamankan di sebuah penginapan di Kota Medan pada Sabtu, 18 Juli 2020 oleh petugas Polsek Medan Baru,” ujarnya.

Dalam konferensi pers tersebut, Kapolda Sumut turut mengungkap kasus peredaran narkotika dari jaringan Aceh – Medan – Pekanbaru dengan barang bukti sebanyak 15 kilogram sabu-sabu.

“Barang bukti ini dari beberapa TKP yakni di wilayah hukum Polsek Patumbak sebanyak 11 kilogram, Polsek Sunggal tiga kilogram dan Polsek Kutalimbaru satu kilogram,” ujarnya.

Kapolda menyebutkan, total sebanyak 15 orang tersangka dengan barang bukti 55 kilogram sabu-sabu dalam pengungkapan dua jaringan peredaran narkotika ini.

“Dari 15 tersangka ini, dua orang terpaksa dilakukan tindakan tegas, keras, tepat dan terukur karena mengancam keselamatan petugas,” ujarnya.

Untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya, para tersangka dijerat Pasal 114 ayat (2) Subs 112 ayat (2) Jo Pasal 132 dari UU RI No 35 Thn 2009, dengan ancaman hukuman pidana mati, penjara seumur hidup atau pidana penjara paling lama 20 tahun penjara.(ant/red)

Advertisement