Connect with us

Dunia

Gelombang Kedua Virus Corona Di Beijing Diduga Sejak Bulan Mei

Published

on


Jakarta,Geosiar.com

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Cina menduga gelombang kedua Corona (COVID-19) di Beijing bermula sejak Mei. Hal itu mengacu pada lama masa inkubasi virus Corona yang rata-rata memakan waktu 14 hari.

“Sangat mungkin sudah ada banyak pasien tanpa gejala (asymptomatic) atau carrier ringan selama bulan Mei. Itulah kenapa, tiba-tiba, ada banyak kasus bulan ini. Hal itu tengah kami verifikasi,” ujar Kepala Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Cina, Gao Fu, sebagaimana dikutip dari South China Morning Post, Rabu (17/06/2020)

Sebagaimana diberitakan sebelumnya, angka kasus virus Corona di Beijing tiba-tiba naik kembali dalam beberapa hari terakhir. Ketika ditelusuri, ternyata virus berasal dari cluster baru yaitu Pasar Xinfadi. Berbeda dengan pasar hewan di Wuhan, lokasi penyebaran awal virus Corona, Xinfadi adalah pasar tradisional.


Hingga berita ini ditulis, tercatat sudah ada 137 pasien virus Corona yang berasal dari cluster Pasar Xinfadi. Hal tersebut belum menghitung tiga pasien dalam pemantauan dan serta enam orang pasien tenpa gejala.

Untuk mencegah penyebaran virus Corona meluas, tes massal serta lockdown diterapkan di berbagai penjuru Beijing, terutama di hunian sekitar Pasar Xinfadi. Warga di sana tidak boleh meninggalkan rumah, apalagi meninggalkan Beijing. Selain itu, sekitar 1200 penerbangan keluar dan masuk Beijing juga dibatalkan.

Gao Fu melanjutkan bahwa dirinya juga tengah mengecek berbagai kemungkinan cluster baru. Ia berkata, virus Corona bisa berinkubasi di lokasi-lokasi gelap, lembap, dan kotor.

ADVERTISEMENT

“Hal itu tidak disadari oleh banyak orang. Mereka yang tidak sadar kemudian terpapar virus Corona (COVID-19) setelah masa inkubasi. Saya menyakini hal itu yang terjadi di Beijing,” ujar Gao Fu mengakhiri.(tmp/x1)