Connect with us

Nasional

Ibunda Presiden Jokowi Tutup Usia

Published

on

Ibunda Presiden Jokowi, Sujiatmi Notomiharjo

Geosiar.com, Jakarta – Berita duka datang dari keluarga Presiden Joko Widodo (Jokowi). Ibunda Presiden Jokowi, Sujiatmi Notomiharjo tutup usia di Solo pada Rabu (25/3/2020) pukul 16.45 WIB.

Pramono Anung membenarkan kabar tersebut ini.

“Iya informasinya benar,” kata Pramono Anung dikutip dari tempo.

Wakil Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi Budi Arie juga menginformasikan yang senada.

“Innalillahi wa innaillaihi rojiun. Eyang Notomiharjo, Ibunda Bapak Presiden Jokowi Berpulang di Solo pukul 16.45 tadi,” kata Wakil Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi Budi Arie pada Rabu (25/3/2020).

“Mohon doanya dan semoga almarhumah husnul khotimah. Amin YRA,” tambah dia.

Akan tetapi kini belum diketahui penyebab meninggalnya.

Nasional

Kartu Pra Kerja Diluncurkan Besok, Begini Cara Daftarnya

Published

on

Ilustrasi

Geosiar.com, Jakarta – Kartu Pra Kerja secara resmi akan diluncurkan besok. Pemerintah menyiapkan program Kartu Pra Kerja untuk warga yang terdampak virus Corona, seperti Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) dan mereka yang kesulitan mencari kerja. Program ini rencananya diluncurkan Kamis (9/4/2020).

Demikian disampaikan Direktur Jenderal Anggaran Kementerian Keuangan (Kemenkeu) Askolani dalam teleconference pada Rabu (8/4/2020).

“Rencananya Kamis akan di-launchingdirilis PMO dan Menko Perekonomian sehingga detailnya temen-temen bisa diskusikan temen-temen PMO dan Menko Perekonomian,” katanya.

Dirinya mengatakan, program Kartu Pra Kerja ini dimodifikasi untuk menghadapi dampak virus Corona. Anggarannya pun dinaikkan menjadi Rp20 triliun.

“Diputuskan pemerintah anggaran kartu Pra Kerja awalnya di APBN Rp10 triliun ditambah Rp10 triliun menjadi Rp20 triliun. Skemanya diubah pemerintah betul-betul menangani Covid-19 untuk mereka mengalami PHK dan sektor informal yang kesulitan oleh dampak Covid-19, maka akan ada 5,6 juta peserta yang dibantu oleh program Kartu Pra Kerja,” paparnya.

Bantuan yang akan diterima dalam program ini sebesar Rp3,55 juta yang terdiri dari biaya pelatihan Rp1 juta, insentif sebesar Rp600 ribu selama 4 bulan (Rp2,4 juta) dan survei Rp50 ribu sebanyak 3 kali (Rp150 ribu).

Sedangkan penerima manfaatnya yakni, pencari kerja, pekerja formal/informal dan pelaku usaha mikro dan kecil yang berusia minimal 18 tahun.

“Penerima manfaat pencari kerja yaitu pekerja informal dan formal pelaku usaha yang terdampak Covid minimal usia 18 tahun,” ujarnya.

Berikut ini cara mendaftar ikut program kartu pra kerja di situs prakerja.go.id:

  1. Daftarkan akun pribadi di situs prakerja.go.id. Untuk ini kamu harus memasukkan email dan nomor ponsel. Selanjutnya akan dikirimkan kode verifikasi ke email atau nomor ponsel.
  2. Selanjutnya login akun dan klik daftar kartu pra kerja dan isi formulir pendaftaran.
  3. Selanjutnya akan ada tes kemampuan dasar.
  4. Jika dinyatakan lulus maka kamu akan dihubungi dan memilih pelatihan yang ingin diikuti.
Continue Reading

Ekonomi

Loker: PT Angkasa Pura Support Cari Karyawan Baru, Ini Linknya

Published

on

Ilustrasi

Geosiar.com, Loker – Kabar gembira untuk para pencari kerja. PT Angkasa Pura Support (APS) saat ini tengah membuka Lowongan Kerja (Loker) banyak posisi.

PT Angkasa Pura Support (APS) merupakan salah satu anak perusahaan dari PT Angkasa Pura I (Persero) yang bergerak dibidang penyediaan barang dan/jasa secara umum.

PT Angkasa Pura Support bergerak dibidang usaha trading, service, dan penyedia jasa tenaga kerja yang dibutuhkan oleh perusahaan secara umum dan perusahaan induk pada khususnya.

Berikut ini informasi Loker PT Angkasa Pura Support dan link pendaftaran online: erecruitment.apsupports.com

Untuk diketahui, selama proses rekrutmen & seleksi, pelamar tidak dipungut biaya dalam bentuk apapun.

Hanya pelamar yang memenuhi persyaratan dan terbaik yang akan dipanggil untuk mengikuti proses rekrutmen dan seleksi.

Continue Reading

Nasional

PWI Resmi Keluarkan Panduan Peliputan Wabah Virus Corona

Published

on

Ilustrasi

Geosiar.com, Jakarta – Profesi yang dikatakan rentan tertular virus corona atau Covid-19 adalah Wartawan. Oleh karenanya, Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) mengeluarkan Panduan Peliputan Wabah virus berpotensi mematikan itu.

“Alhamdulilah kami sudah menyusun naskah panduan setelah rapat melalui zoom tanggal 6 April 2020,” ujar Ketua PWI Atal S Depari di Jakarta, Selasa (7/4/2020).

Panduan ini juga terkait ketentuan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB).

Seperti diketahui, kini wabah virus ini sudah menyebar ke seluruh dunia menjadi epidemi, termasuk ke Indonesia. Sementara wartawan karena kewajiban profesinya tidak memungkinkan menghindar untuk selalu memberitakan perkembangan pencegahan, pemberantasan, penyembuhan, dan penularan Corona.

Sedangkan sesuai dengan Kode Etik Jurnalistik dan Kode Perilaku Wartawan, dalam pemberitaan soal Corona, wartawan juga harus membuat berita yang akurat, berimbang dan tidak menghakimi.

“Untuk memperoleh data dan fakta yang tepat, wartawan seringkali perlu juga langsung turun ke lapangan menyaksikan dan mewawancarai para pihak yang terkait dengan pemberitaan kasus Covid-19,” ungkap dia.

Menurutnya, dalam melaksanakan tugas, seorang wartawan sendiri rentan tertular dan menjadi pasien virus corona.

Jika wartawan telah positif terkena Corona, wartawan sekaligus pula menjadi subjek yang membawa penularan virus tersebut.

Jadi, lanjutnya, untuk menjaga keselamatan wartawan, sekaligus keselamatan publik dari bahaya covid-19, perlu adanya standar operasional prosedur (SOP) dalam peliputan wartawan terkait Corona.

Berikut Panduan Peliputan Berita COVID-19

  1. Wartawan dalam meliput berita Covid-19 mengutamakan perlindungan kesehatan dan keselamatan diri dari pada perolehan pemberitaan. Oleh karenanya, wartawan selalu berupaya menghindar dari kemungkinan terjangkit daripada meliput apapun dengan kemungkinan risiko terkena Corona.
  2. Sebelum meliput, wartawan perlu membekali diri dengan pengetahuan soal Corona. Peliputan tanpa pengetahuan yang memadai bukan saja membahayakan wartawan yang bersangkutan, namun juga membahayakan masyarakat luas.
  3. Wartawan yang tengah terjangkit atau menjadi pasien atau sedang dalam status diduga atau dalam pengawasan terkait penyakit Covid-19 tidak melakukan liputan, bahkan tidak masuk kantor perusahaan persnya.
  4. Wartawan ketika meliput di lapangan wajib menggunakan peralatan pelindung kesehatan dan keamanan diri yang memenuhi persyaratan.
  5. Wartawan tidak mewawancarai tatap muka langsung dengan penderita Covid-19, tetapi dapat melalui wawancara jarak jauh dengan alat komunikasi seperti telepon genggam atau video conference. Selain lebih dahulu harus mendapat izin dari pasien yang bersangkutan sendiri, wawancara tersebut perlu pula memperoleh izin khusus dari dokter atau rumah sakit yang merawat atau menangani pasien tersebut.
  6. Wartawan dapat mengutip dan atau menyiarkan video postingan pasien di media sosial yang tidak mengandung unsur mengerikan, fitnah, dan pelanggaran kesusilaan dengan menyebut sumbernya sekaligus memastikan sumber asal video tersebut. Wartawan tidak menyiarkan berita kasus Covid-19 yang belum terverifikasi keakuratannya serta dengan menyebut jelas waktu kejadian dan sumbernya.
  7. Wartawan tidak mewawancarai dan menyebut identitas anak penderita Covid-19.
  8. Wartawan jika tidak ada kepentingan publik yang mendesak dan luar biasa, selama wabah Covid-19 masih berlangsung, tidak melakukan liputan langsung ke rumah sakit. Wartawan tidak ikut masuk ke kamar jenazah yang menyimpan atau mengurus jenazah korban Corona. Khusus untuk meliput area kamar jenazah, dalam keadaan mendesak, wartawan harus berada setidak-tidaknya 10 meter dari arena kamar jenazah dan jenazahnya.
  9. Wartawan dalam meliputi kasus Covid-19 harus mengambil jarak minimal 2 meter dari objek liputan, termasuk jika terpaksa melakukan door stop kepada narasumber
  10. Wartawan selama masih tersebarnya wabah Covid-19 tidak menghadiri temu pers (konferensi pers) tatap muka langsung, kecuali yang sangat penting dan mengandung kepentingan publik yang besar dan mendesak.
  11. Wartawan dalam pemakaian drone untuk peliputan Covid-19 tidak mengganggu suasana tempat perawatan pasien dan ketertiban umum serta mengikuti Kode Perilaku Wartawan.
  12. Wartawan mengikuti petunjuk dan saran yang dikeluarkan oleh negara atau pemerintah dan asosiasi dokter yang diakui.

Misalnya wartawan mengikuti anjuran untuk selalu cuci tangan sesering mungkin dengan sabun biasa atau antimikroba dan bilas dengan air mengalir.

Pastikan untuk mengeringkan tangan dengan handuk bersih. Cuci tangan segera setelah kontak dengan sekret pernapasan (misalnya setelah bersin). Lakukan praktik kebersihan/batuk pernapasan yang baik.

  1. Wartawan berhak meminta perusahaan pers menyediakan dan menanggung peralatan keperluan perlindungan kesehatan dan keamanan diri wartawannya

Kemudian wartawan berhak menerima tanggungan biaya perawatan jika terkena dampak penyakit Covid-19.

Continue Reading
Advertisement

BERITA NASIONAL

Advertisement

Trending

Alamat Redaksi : Jl. Mataram No. 21 Gedung Catolic Center Lt 2 Medan – Sumatera Utara, Telp. +626180514970 Email : geosiar.com@gmail.com Copyright © 2017-2018 Geosiar.Com