Connect with us

Sumut

Pemkab Sergai Bentuk Gugus Tugas Penanganan Covid-19

Published

on

Rapat koordinasi (rakor) Penanganan Pencegahan Penyebaran COVID-19 di Aula Sultan Serdang Komplek Kantor Bupati di Sei Rampah, Senin (23/03/2020).

Geosiar.com, Sergai – Sesuai dengan petunjuk Keputusan Presiden, Kabupaten Serdang Bedagai (Sergai) langsung membentuk Gugus Tugas dalam melakukan penanganan intensif Covid-19.

“Kita juga harus memahami kapan sebuah daerah bisa dinyatakan dalam kondisi darurat dan ini perlu mendapat rekomendasi dari Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD). Selain itu dalam kondisi saat ini Pemkab harus bijak dalam menggunakan anggaran dana yang ada,” ungkap Bupati Sergai Ir. H. Soekirman dalam rapat koordinasi (rakor) Penanganan Pencegahan Penyebaran COVID-19 di Aula Sultan Serdang Komplek Kantor Bupati di Sei Rampah, Senin (23/03/2020).

“Kita juga mesti semakin meningkatkan sosialisasi. Untuk itu kami minta Dinas Kesehatan dan Dinas Komunikasi dan Informatika berperan aktif saling melakukan koordinasi,” tambah dia.

Selanjutnya dikatakan Bupati, masyarakat harus mengetahui istilah-istilah yang dipakai dalam penanganan Covid-19, misalnya perbedaan antara PDP (Pasien Dalam Pengawasan) dan ODP (Orang dalam Pemantauan). Sehingga untuk itu diperlukan publikasi yang tidak hanya intens namun juga jelas.

“Selain itu saya juga menekankan pentingnya perlindungan terhadap tenaga kesehatan karena mereka sangat rentan, akibat merekalah pihak yang menjalin kontak langsung dengan orang yang diduga atau sudah positif Corona. Mereka adalah para pahlawan kemanusiaan,” sebut Bupati.

Wakil Bupati Sergai H. Darma Wijaya menekankan agar masyarakat menaati betul imbauan untuk meniadakan atau menghindari kegiatan-kegiatan yang sifatnya mengumpulkan massa.

Tindakan ini bukan bertujuan untuk melarang aktivitas keagamaan atau budaya, namun langkah yang diambil untuk melindungi masyarakat luas. Selain itu saya berharap agar masyarakat membatasi kegiatan di luar rumah kecuali untuk hal darurat. “Jangan anggap remeh urusan ini,” tegas dia.

Wabup meminta kepada Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Sergai untuk segera meliburkan para guru yang saat ini masih beraktivitas di sekolah.

“Dalam kesempatan ini saya juga menyampaikan jika Pemkab sudah dan akan terus melaksanakan aksi nyata di masyarakat seperti yang sedang dilakukan yaitu penyemprotan disinfektan di jalan protokol kabupaten Sergai dengan menggunakan pemadam kebakaran dan alat penyemprot lainnya. Hal ini sangat penting dilakukan demi memperkecil potensi penyebaran Covid-19,” tuturnya lagi.

Sementara Sekretaris Daerah Kabupaten (Sekdakab) Sergai HM. Faisal Hasrimy, AP, M.AP menyampaikan Pemkab Sergai melalui Dinas Kesehatan sudah melakukan penyemprotan cairan disinfektan secara massal hingga ke desa-desa.

“Saya juga meminta para Camat agar memanfaatkan mobil dinas untuk melakukan sosialisasi dan imbauan kepada masyarakat perihal prosedur kesehatan yang mesti dilaksanakan untuk menghadapi bencana Covid-19 ini,” tandas Faisal.

Sekda menginformasikan, pada pukul 14.00 WIB tadi dilaksanakan tindakan penyemprotan disinfektan mulai dari Kecamatan Perbaungan hingga Kecamatan Dolok Merawan serta tempat-tempat umum.

Faisal pun mengingatkan agar seluruh unsur Kecamatan dan Desa memanfaatkan fasilitas yang tersedia untuk menggencarkan sosialisasi, terutama pengeras suara di rumah ibadah Masjid.

“Kami juga berharap ASN mau menyisihkan sebagian rezekinya untuk dimanfaatkan dalam proses penanganan bencana nasional ini,” harap Sekda.

Acara Rakor ini turut dihadiri Dandim 0204/DS Letkol Kav. Syamsul Arifin, SE, MTr (Han), Kapolres Sergai AKBP Robin Simatupang, S.H,M.Hum, Ketua Pengadilan Agama Munir, SH, Pengadilan Negeri Sei Rampah Rio Barten Timbul Hasahatan, SH, MH, Kajari Sergai Paian Tumanggor, SH.

Selanjutnya turut hadir Direktur Rumah Sakit Sultan Sulaiman dr. Nanda Satria, para Asisten, Staf Ahli dan Kepala OPD serta para Camat se-Kabupaten Sergai. (art)