Connect with us

Nasional

Istana Ajak Bantu Korban Banjir Daripada Saling Menyalahkan

Published

on

Banjir menggenangi kawasan Kampung Pulo, Jakarta Timur, Kamis (2/1/2020). (tirto)

Geosiar.com, Jakarta – Juru Bicara Presiden Bidang Sosial Angkie Yudistia meminta seluruh pihak agar tidak saling menyalahkan mengenai banjir besar di Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, dan Bekasi (Jabodetabek). Dari pada sibuk menyalahkan orang lain, ia mengajak warga untuk membantu korban.

“Daripada salah-salahan, lebih baik kita introspeksi dan bergotong-royong untuk membantu korban banjir,” ugnkap Angkie dalam keterangan tertulis, Sabtu (4/1/2019).

Presiden Joko Widodo (Jokowi), ujar Angkie, sudah menginstruksikan para pimpinan lembaga negara untuk membantu korban.

“Sesuai kapasitas dan semaksimal mungkin,” ungkapnya.

Pendiri Thisable Enterprise ini meminta masyarakat untuk tetap menjaga kebersihan dan mewaspadai penyakit pascabanjir.

“Yang paling penting kita harus tetap waspada jangan sampai terkena penyakit,” tambahnya.

Seperti diketahui, banjir besar di wilayah Jabodetabek terjadi pada 1 Januari 2020 lalu. Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), per Jumat, 3 Januari 2020 pukul 23.00 melaporkan, jumlah pengungsi naik menjadi 173.064 orang (39.627 Kepala Keluarga).

Jumlah titik pengungsian juga bertambah karena sudah terverifikasi oleh petugas BPBD.

“Sementara jumlah korban meninggal dan hilang tetap 47 orang,” kata Kepala Pusat Data dan Informasi BNPB, Agus Wibowo.