Connect with us

Nasional

Kapolri Tunjuk Irjen Gatot Jadi Wakapolri

Published

on

Kapolri Jenderal Idham Aziz menunjuk Kapolda Metro Jaya Irjen Gatot Eddy Pramono menjadi Wakapolri

Geosiar.com, Jakarta – Kapolri Jenderal Idham Aziz menunjuk Kapolda Metro Jaya Irjen Gatot Eddy Pramono menjadi Wakapolri menggantikan Komjen Ari Dono Sukmanto. Mutasi itu dilakukan usai Komjen Ari Dono memasuki masa pensiun.

Hal ini sesuai dengan Surat Telegram Nomor: ST/3330/XII/KEP/2019 Tanggal 20 Desember. Surat Telegram itu ditandatangani langsung Jenderal Idham Aziz. Bintang di pundak Irjen Gatot pun bakal bertambah satu setelah resmi dilantik jadi Wakapolri.

Karopenmas Divhumas Polri Brigjen Raden Prabowo Argo Yuwono mengatakan, mutasi tersebut menjadi hal alami dalam Polri. Salah satunya demi promosi dalam rangka performa kinerja organisasi menuju SDM unggul dan promoter.

“Benar, TR Wakapolri sudah keluar. Ada juga TR beberapa kapolda. Mutasi ini adalah hal yang alami dalam organisasi Polri sebagai tour of duty dan tour of area, penyegaran, promosi dan dalam rangka performa kinerja organisasi menuju SDM unggul dan promoter,” ujar Argo, Jumat (20/12/2019).

Penunjukan Irjen Gatot menjadi Wakapolri bukan hal aneh. Mantan Asisten Perencanaan (Asrena) Kapolri itu sebelumnya mendapat sinyal bakal menempati pos di Mabes Polri dari Jenderal Idham Aziz.

Hal itu dikatakan ketika Polda Metro Jaya meluncurkan layanan aplikasi baru seperti E-Drives, Bodycam, Aplikasi Satpam Mantap, dan Aplikasi Help Renakta di Balai Pertemuan Polda Metro Jaya, Jakarta, Kamis (5/12). Inovasi baru ini dipaparkan langsung Kapolda Metro Jaya Irjen Gatot Eddy dengan dihadiri Kapolri Jenderal Idham Azis, Kakorlantas Irjen Istiono, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan hingga Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi.

Kapolri Jenderal Idham Azis dalam sambutannya memuji kinerja Irjen Gatot Eddy Pramono yang baru saja merilis aplikasi Polda Metro Jaya yang baru. Jenderal Idham berujar Irjen Gatot sudah pantas naik ke Mabes Polri.

“Saya membayangkan 1 tahun 8 bulan jadi Kapolda saya tidak mampu, Pak Gatot belum setahun sudah bisa melaksanakan. Cuma 1 kata luar biasa, sudah pantas nih ke Mabes Polri,” ungkap Jenderal Idham.