Connect with us

Politik

SBY Restui Soekarwo Jadi Wantimpres

Published

on

Ketua DPD Partai Demokrat Soekarwo dan Ketua Umum Susilo Bambang Yudhoyono dalam pembukaan Rakerda DPD Jatim di Tulungagung, 25 Februari 2018. (Foto: Antara)

Geosiar.com, Jakarta – Ketua Umum Parta Demokrat disebut merestui Soekarwo (Pakde Karwo) untuk melepas jabatan Ketua Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Partai Demokrat Jawa Timur dengan melanjutkan karir sebagai anggota Dewan Pertimbangan Presiden (Wantimpres) periode 2019-2024.

“Pakde Karwo kader utama Partai Demokrat. Mendapat tugas panggilan oleh negara. Karena aturan tidak boleh merangkap antara partai dan wantimpres, maka ketum memperbolehkan kader terbaik itu melepas posisi sebagai salah satu pimpinan demokrat di daerah,” tutur Wakil Sekjen Partai Demokrat Andi Arief kepada wartawan, Sabtu (14/12/2019).

Andi mengaku bahwa Soekarwo sudah menyampaikan surat pengunduran dirinya dari jabatan Ketua DPD Demokrat Jawa Timur. Namun, ia enggan menjawab apakah Soekarwo masih berstatus sebagai kader Demokrat.

“(Pakde Karwo) mengundurkan diri dari Ketua DPD (PD) Jatim. Status kader itu tergantung keinginan pribadi, melekat tapi juga nggak bisa dipaksakan. Yang jelas Pakde bukan lagi Ketua DPD Jatim dan bukan Majelis Tinggi Partai,” jelasnya.

Dalam kesempatan itu, Andi mengucapkan selamat kepada Soekarwo atas terpilihnya menjadi Wantimpres dan berharap bisa menjalankan tugas dengan baik dalam memberi pertimbangan kepada Presiden Joko Widodo (Jokowi).

“Kami berharap Pak De Karwo bisa berkerja dengan baik dalam memberi pertimbangan pada Pak Jokowi (Joko Widodo).” pungkasnya.

Seperti diketahui, Presiden Jokowi resmi melantik sembilan anggota Wantimpres periode 2019-2024. Kesembilan orang itu adalah Mantan Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam) Wiranto, Politikus senior Partai Golkar Agung Laksono, Mantan Gubernur Jawa Timur sekaligus mantan Ketua DPD Demokrat Jawa Timur Soekarwo.

Kemudian, Politikus senior PDIP Sidarto Danusubroto, Pemilik Grup Mayapada Dato Sri Tahir, Komisaris Utama PT Mustika Ratu Tbk, Putri Kus Wisnu Wardani, Tokoh Nahdlatul Ulama (NU) Maulana Al-Habib Muhammad Luthfi bin Ali bin Yahya alias Habib Luthfi, Poltikus senior PPP Mardiono, dan pendiri Medco Group Arifin Panigoro.