Connect with us

Politik

DPRD Medan Minta Anggaran Crismash Season Perlu Ditambah

Published

on

Medan, Geosiar.com – Anggota Komisi 3 DPRD Medan Hendri Duinn mengusulkan agar anggaran untuk Crismash Season di Dinas Kebudayaan Kota Medan tahun berikutnya ditambah. Sebab, dengan anggaran sebesar Rp. 1,126 miliar dirinya menilai anggaran tersebut terlalu kecil, apalagi pelaksanaan Crismash Season diadakan selama lima hari.

“Kita minta melalui pimpinan Komisi 3 DPRD Medan, agar anggaran untuk Dinas Kebudayaan dinaikkan. Sebab, melihat dari acara kegiatan keagamaan yang dilaksanakan di Dinas Kebudayaan semuanya adalah event besar. Dengan anggaran sebesar Rp. 11,6 miliar untuk keseluruhannya ditakutkan anggaran tersebut tidak cukup”, ujarnya, di gedung dewan Selasa (3/12/2019), yang dipimpin Wakil Ketua Komisi 3 Abdul Rahman Nasution.

Disebutkan Hendri, selain itu acara Merdeng Merdam yang digelar Dinas Kebudayaan beberapa waktu lalu dengan anggaran Rp. 250 juta dinilainya terlalu minim, sehingga pada acara tersebut banyak orang yang datang tidak mendapat makan. “Inikan acara-acara yang digelar setahun sekali, kita harapkan acara tersebut diadakan dengan meriah”, ujarnya.

Menanggapi pertanyaan dewan tersebut Kepala Dinas Kebudayaan Ok Zulfi menyebutkan, bahwa lahirnya Dinas Kebudayaan berdasarkan Perda 15 Tahun 2016. Dan Dinas Kebudayaan adalah dinas yang masih baru berjalan 3 tahun. Dan Dinas Kebudayaan tidak memiliki PAD.

Disebutkan Ok Zulfi, bahwa kegiatan keagamaan seperti Crishmash Season, Ramadhan Fair dan Pemazmur awalnya dikelola Dinas Pariwisata, Dinas Perdagangan, Bagian Keagamaan dan kini dikelola Dinas Kebudayaan.

“Awalnya dinas-dinas tersebut yang mengelola dan dialihkan ke kami. Dan Komisi C DPRD Medan periode lalu telah menambahkan anggaran ke Dinas Kebudayaan sebesar Rp. 3 M untuk tahun 2020”, terang Ok Zulfi.

Acara Crishmas Season, katanya, adalah acara besar untuk mempersatukan umat beragama, dengan mengundang seribu orang peserta, dan melibatkan gereja dan seluruh pengurus gereja sehingga tak ada batasan dan perbedaan antara Pemko Medan dengan umat lainnya yang ada di Kota Medan.(rel)

Advertisement