Korban Tewas Bertambah Jadi 74 Orang Akibat Topan Habigis di Jepang

by

Geosiar.com, Fukushima – Korban tewas akibat topan di Jepang terus bertambah menjadi 74 orang. Tim penyelamat di Jepang terus mencari puluhan korban hilang pada Rabu (16/10). Air sungai yang meluap penyebab banjir membuat banyak korban tewas itu tenggelam.

Sebanyak 12 orang hilang dan lebih dari 220 orang terluka berdasarkan laporan dari badan penyiaran public NHK  setelah Topan Hagibis menerjang Jepang pada akhir pekan lalu. 52 sungai di sana meluap menyebabkan setengah dari pulau Honshu banjir

Warga di Fukushima yaitu lokasi korban tewas terbanyak terlihat membersihkan furnitur mereka yang rusak. Mereka juga membersihkan sampah di jalanan. Banyak warga lanjut usia masih berada di pusat evakuasi sehingga belum dapat membersihkan rumahnya.

Tidak jauh dari lokasi bencana nuklir pada 2011 yaitu di kota Date, petani Masao Hirayama mengeringkan buku-buku di jalanan di depan rumahnya. Dia juga terlihat mengumpulkan sampah dari sekitar rumahnya.

Dia mengatakan bahwa banjir mencapai ketinggian 2 meter hingga menenggelamkan rumahnya. Dia dan putranya diselamatkan dengan perahu dan dibawa ke pusat evakuasi. Sedangkan istri dan cucunya tinggal bersama kerabat mereka saat badai menerjang.

Hirayama, 70 berkata bahwa dia merasa putus asa dan  menambahkan bahwa  banjir merusak lahan pertanian dan peralatan pertanian. Dia berkata “Yang ditinggalkan hanya tanah,”.

Hirayama mengatakan bahwa dia pernah membangun kembali rumahnya pada 1989, meninggikan tanah pada 1986 setelah banjir. Keluarganya berencana tinggal di lantai dua sampai dia bisa memperbaiki rumah dan perabotannya. Perbaikan rumahnya  diperkirakan berlangsung selama tiga bulan.

Perdana Menteri (PM) Shinzo Abe mengatakan, pemerintah akan mengeluarkan dana pemulihan bencana sebesar USD 6,5 juta.