Connect with us

Dunia

Trump Resmi Luncurkan Sanksi kepada Turki

Published

on

Donald Trump

Geosiar.com, Washington – Presiden Amerika Serikat (AS), Donald Trump resmi menjatuhkan sanksi untuk Turki terkait operasi militernya di Suriah. Sanksi itu ditujukan kepada para pejabat dan institusi Turki.

Menteri Keuangan AS Steve Mnuchin mengatakan, sanksi dijatuhkan kepada tiga menteri bersama Departemen Pertahanan dan Kementerian Energi Turki.

Sementara Wakil Presiden AS Mike Pence mengatakan, Trump sudah membahas soal ini dengan koleganya dari Turki Presiden Recep Tayyep Erdogan dan menyerukan gencatan senjata.

“Presiden Amerika Serikat meminta Presiden Turki untuk menghentikan invasi,” ujar Pence, Selasa (15/10/2019).

Pence menjelaskan, Trump sudah menandatangani perintah eksekutif yang mengesahkan sanksi dan menyerahkannya kepada pemimpin delegasi ke Turki untuk mulai menegosiasikan resolusi antara Turki dan Kurdi. Selain itu Trump juga memerintahkan kenaikan tarif baja serta segera membatalkan negosiasi kesepakatan perdagangan senilai USD100 miliar dengan Turki.

Perintah eksekutif memberi wewenang kepada menteri keuangan untuk memberi sanksi kepada para pejabat Turki atas tindakan atau kebijakan yang lebih lanjut mengancam perdamaian, keamanan, stabilitas, atau integritas wilayah Suriah.

Sebelumnya Trump menyatakan, dia sepenuhnya siap untuk dengan cepat menghancurkan perekonomian Turki jika para pemimpin Turki terus menempuh jalan berbahaya dan merusak ini.

Langkah itu merupakan strategi konkret pertama AS untuk menghukum Turki, sekutunya di NATO, karena penyerbuannya ke daerah-daerah yang dipegang oleh sekutu Kurdi AS setelah Trump memerintahkan penarikan pasukan dari Suriah utara pekan lalu.

“Jika operasi Turki berlanjut, itu akan memperburuk krisis kemanusiaan yang tumbuh dan menakutkan, dengan konsekuensi yang berpotensi bencana,” ujar Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo.

“Untuk menghindari penderitaan sanksi lebih lanjut yang dikenakan di bawah perintah eksekutif baru ini, Turki harus segera menghentikan ofensif sepihak di timur laut Suriah dan kembali ke dialog dengan Amerika Serikat tentang keamanan di Suriah timur laut,” lanjutnya.

Turki meluncurkan operasi militer pada hari Rabu usai Donald Trump menarik beberapa pasukan yang telah mendukung pasukan Kurdi dalam perang melawan Negara Islam, IS atau ISIS.