Connect with us

Nasional

Jansen Sitindaon: Selesaikan Konflik Tanah di Sigapiton, Hindari Kekerasan

Published

on

Medan, Geosiar.com – Ketua DPP Partai Demokrat Jansen Sitindaon mengaku prihatin melihat masyarakat di Sigapiton Kabupaten Tobasa, Sumut mendapat kekerasan dari aparat saat memperjuangkan tanah leluhurnya. Jansen pun mendesak pemerintah pusat melalui Kementerian Agrarian Badan Pertanahan Nasional segera menyelesaikan persoalan tanah leluhur warga Toba itu.

“Saya minta agar aparat kepolisian dan Satpol PP Kab Tobasa supaya menghindari kekerasan dalam persoalan tanah di Sigapiton. Perjuangan rakyat harus dihargai untuk memperjuangkan keadilan. Hindari kekerasan dan intimidasi penyelesaian konflik tanah leluhur di Sigapiton,” sebut Jansen Sitindaon (foto) dalam siaran persnya yang diterima Geosiar.com, Minggu (15/9/2019).

Ditambahkan Jansen, malam ini Ia telah membuat laporan resmi via twitter kepada Pak Jokowi, Badan Otorita Danau Toba, Pemkab Tobasa dan Pemprov Sumatera Utara. Dalam laporan nya, Jansen minta agar masalah tanah di Sigapiton, Sibisa dan Motung segera diambil solusi. “Perjuangan masyarakat memperjuangkan tanah leluhurnya patut dihargai, ” sebutnya.

Diakui Jansen, saat mendapat pengaduan warga dan melihat vidio aksi perjuangan warga mempertahankan tanah leluhurnya ketika hendak diserobot pemerintah cukup prihatin.

Bahkan saat melihat vidio dimana masyarakat sampai menyanyikan lagu gereja dan dalam Buku Ende dalam perjuangan, Jansen mengaku tertegun. “Mungkin mereka (warga) telah lelah dan putus asa pada Negara, sehingga sampai harus minta bantuan Tuhan untuk turun menyelesaikan konflik tanah mereka,” tambahnya.

Ditekankan Jansen, aparat harus menghindari kekerasan dan intimidasi dari pihak manapun yang membungkam warga. Karena menurutnya, persoalan tersebut hanya rakyat yang sedang memperjuangkan keadilan.

“Saya berharap semoga pemerintah pusat segera menemukan jalan penyelesaiannya. Kepada masyarakat di Sigapiton yang sedang memperjuangkan haknya, Saya mendoakan semoga amang inang semua yang ada disana sehat selalu, ” katanya.

Ditambahkan Jansen, setelah mengamati vidio perjuangan, betapa dalamnya ternyata arti lagu dari Buku Ende No. 24 yg mereka nyanyikan. Khususnya ayat 3, menyebut, “Sai ramoti be hami on sude, maradophon musunami. Asa unang mago hami sai ramoti be hami on sude, Artinya, Selalu berkatilah kami semua, berhadapan dengan musuh kami. Agar kami tidak hilang, berkatilah kami semua”.

Dalam persoalan tersebut, Jansen menyebut tidak perlu menyalahkan siapa. Namun yang penting masalah tanah di Sigapiton bisa segera diselesaikan. (lamru).

Advertisement