Connect with us

Daerah

Siswa Korban MOS SMA Taruna Palembang Tewas, Gubernur Berduka

Published

on

SMA Taruna Indonesia Palembang.

Geosiar.com, Palembang – Siswa korban Masa Orientasi Siswa (MOS) SMA Taruna Indonesia Palembang, Wiko Jerindra (14) meninggal dunia setelah menjalani perawatan medis di rumah sakit selama enam hari. WJ menghembuskan napas terakhir pada Jumat (19/7/2019).

WJ merupakan korban penganiayaan kakak pembina di SMA Taruna Palembang saat menjalani masa orientasi. Pelaku bernama Obby Frisman Artakatu (24). Diketahui, WJ merupakan korban kedua pelaku setelah sebelumnya siswa lain inisial DBJ (14) juga meninggal dunia akibat MOS.

Peristiwa ini mendapat perhatian dari Gubernur Sumatera Selatan, Herman Deru. Herman menyampaikan belasungkawanya terhadap para korban.

“Kami turut berduka atas meninggalnya siswa Taruna Nusantara itu. Turut berduka saya, tolong sampaikan. Insya Allah saya akan melayat kepada keluarga korban,” tutur Herman di Palembang, Sabtu (20/7/2019).

Lebih lanjut, Kepala Daerah Sumatera Selatan itu menegaskan akan memberikan sanksi tegas kepada pelaku jika memang terbukti bersalah, termasuk kepada sekolah.

“Saya tetap konsisten dengan pernyataan saya sebelumnya. Kalau nanti terbukti ini kesalahan lembaga pasti akan ada sanksi untuk sekolah tersebut,” tegasnya.

Herman mengatakan bahwa saat ini Dinas Pendidikan tengah membentuk tim investigasi terkait penanganan kasus ini. Dia berharap tim dapat segera memastikan apakah kesalahan memang dilakukan pihak sekolah atau hanya individu.

“Kalau individu kita tidak bisa masuk karena itu ranahnya polisi. Tapi kalau soal kedisiplinan dan ketaatan terhadap aturan itu ada sanksinya tersendiri,” tambahnya.

Sebelumnya, Kepala Dinas Pendidikan Sumsel, Widodo menyebut bakal segera melakukan evaluasi terhadap Sekolah Taruna Palembang tersebut. Bahkan, ia menegaskan akan menyetop izin operasional sekolah tersebut apabila terbukti menghalalkan tindak kekerasan dan pelanggaran secara terstruktur.

“Mestinya secara reguler pihak sekolah memberi tahu kami jika ada kegiatan. Dan semestinya MOS itu hanya pengenalan jadi tidak boleh ada kontak fisik. Apalagi kegiatan yang dilakukan di luar pagar sekolah harusnya ada laporan ke kami biar bisa kami monitor,” tutur Widodo seperti dilansir dari Antaranews, Sabtu (20/7/2019).