Connect with us

Dunia

Antisipasi Konflik Iran, Raja Salman Izinkan Militer AS Masuk Saudi

Published

on

Raja Arab Saudi, Salman bin Abdulaziz al-Saud dan Presiden Amerika Serikat, Donald Trump.

Geosiar.com, Riyadh – Pemerintah Arab Saudi mengizinkan tentara-tentara Amerika Serikat (AS) kembali memasuki negara tersebut guna memperketat keamanan menyusul peningkatan ketegangan antara negara-negara Arab dengan Iran. Perizinan tersebut didasarkan atas persetujuan Raja Saudi, Salman bin Abdulaziz al-Saud.

Melansir dari AFP, Sabtu (20/7/2019), pernyataan ini diumumkan oleh Kementerian Pertahanan Saudi melalui kantor berita Saudi Press Agency (SPA) pada pekan ini.

“Berdasarkan kerja sama mutual antara Arab Saudi dan Amerika Serikat, dan keinginan mereka untuk meningkatkan apapun yang bisa menjaga keamanan di kawasan dan kemampuannya… Raja Salman memberikan persetujuannya untuk menjadi tuan rumah pasukan militer Amerika,” tutur juru bicara Kementerian Pertahanan Saudi.

Sementara itu, seorang pejabat AS mengklaim bahwa pihaknya akan mengirim sekitar 500 personel militer ke Arab Saudi. Pengiriman tentara AS ini merupakan yang pertama kalinya sejak tahun 2003 silam. Setelah perang Irak berakhir, Arab Saudi tidak lagi menampung pasukan militer AS.

Kemudian dilanjutkan dengan hubungan yang semakin menegang antara negara-negara Arab dengan Iran pascakeluarnya AS dari kesepakatan nuklir Iran tahun 2015 lalu.

Insiden terakhir sebagai pemicu ketegangan adalah ketika Iran mengklaim telah menyerang kapal tanker berbendera Inggris di Selat Hormuz dan menembak drone AS pada Jumat (19/7/2019) waktu setempat.

Namun, Presiden Donald Trump bersikeras mengklaim AS telah menembak jatuh sebuah drone Iran yang mengancam kapal militer AS di perairan yang sama. Iran menyangkal klaim Trump itu.