Connect with us

Dunia

Presiden Sirisena: Mafia Narkoba Dalangi Bom Sri Lanka

Published

on

Presiden Sri Lanka, Maithripala Sirisena. (Foto: Reuters)

Geosiar.com, Sri Lanka – Presiden Sri Lanka, Maithripala Sirisena, mengatakan mafia narkoba internasional merupakan dalang di balik teror bom paskah Sri Lanka yang terjadi pada 21 April lalu.

“Bandar narkoba yang melakukan serangan ini untuk berusaha menyudutkan saya dan melemahkan perang narkoba yang saya lakukan. Saya tidak akan gentar,” tutur Sirisena, seperti dilansir dari AFP, Selasa (16/7/2019).

Pernyataan itu sontak menjadi kontroversial. Pasalnya Klaim itu bertentangan dengan pernyataan Sirisena beberapa saat setelah serangan terjadi yang menuding bahwa dalang aksi teror itu berasal dari kelompok radikal setempat, Jemaah Tauhid Nasional (NTJ).

Sementara itu, kubu Perdana Menteri Ranil Wickremesinghe, menentang pernyataan Sirisena. Sebab, hingga saat ini, aparat masih tetap mengacu kepada hasil penyidikan yang menyebut serangan bom bunuh diri itu didalangi kelompok radikal setempat.

“Polisi akan menyelesaikan penyidikan dalam dua pekan ke depan. Tidak ada dugaan keterlibatan sindikat narkoba dalam kejadian ini. Kami tidak punya alasan meragukan para penyidik,” tutur juru bicara PM Wickremesinghe, Sudarshana Gunawardana.

Serangan teror ini merenggut sekitar 258 jiwa dan melukai sekitar 500 orang. Adapun korban terdiri dari 45 negara berbeda.

Dunia

Kebakaran Pabrik Plastik Ilegal di India Tewaskan 43 Orang

Published

on

Situasi pasca kebakaran pabrik plastik ilegal di distrik Anaj Mandi, New Delhi, India yang terjadi pada Minggu (8/12/2019) pagi waktu setempat. [Foto: Reuters]

Geosiar.com, India – Kebakaran pabrik plastik ilegal di distrik Anaj Mandi, New Delhi, India yang terjadi pada Minggu (8/12/2019) pagi waktu setempat, menewaskan 43 Orang serta puluhan lainnya mengalami luka-luka.

Dikutip dari Al Arabiya, Senin (9/12/2019), pihak kepolisian New Delhi, India mengatakan bahwa jumlah korban tewas dalam kebakaran itu meningkat menjadi 43 dari sebelumnya 35 orang. Para korban merupakan buruh dan pekerja pabrik.

“Mereka adalah buruh dan pekerja pabrik yang tidur di dalam gedung setinggi empat atau lima lantai. Api telah padam, tetapi operasi penyelamatan sedang berlangsung,” ujar salah satu polisi.

Sementara itu, wakil kepala petugas pemadam kebakaran di New Delhi, Sunil Choudhary dalam sebuah pernyataan menginformasikan bahwa pihaknya telah menyelamatkan setidaknya 50 orang dari kebakaran tersebut. Korban selamat sudah dibawa ke rumah sakit terdekat.

Atas peristiwa ini, Perdana Menteri India, Narendra Modi mengatakan kebakaran itu merupakan peristiwa yang “mengerikan” dan berharap yang terluka segera pulih. Hal itu disampaikannya lewat akun Twitter pribadinya @narendramodi.

Continue Reading

Dunia

Tak Sanggup Bayar Biaya Berobat, Suami di India Bunuh Istri

Published

on

Ilustrasi

Geosiar.com, India – Seorang suami bernama Tukaram Shergaonkar (46) di North Goa, India mengubur hidup-hidup istrinya lantaran sang istri sakit parah. Kini Tukaram sudah ditahan kepolisian.

Kepolisian Panaji di negara bagian Goa, pada Jumat (6/12/2019), mengatakan istri pelaku dikubur di sebuah Kawasan konstruksi di sebuah kanal irigasi.

Dilansir dari ndtv.com, pelaku ditahan pada Kamis (5/12/2019) atas tuduh mengubur istrinya, Tanvi, 44 tahun, dalam kondisi masih hidup di kawasan proyek irigasi Tillari yang berlokasi di desa Narvem.

Tindak penguburan itu dilakukan pada Rabu (4/12/2019). Shergaonkar yang melihat kehadiran para pekerja proyek, sempat melarang mereka bekerja. Tubuh Tanvi lalu ditemukan oleh para pekerja.

Polisi melaporkan, Shergaonkar membunuh istrinya lantaran dirinya tidak sanggup membayar biaya pengobatan istrinya. Pelaku sehari-hari bekerja sebagai pekerja serabutan. Tidak dijelaskan sakit apa yang diderita istri pelaku.

Kepolisian sudah mendatarkan secara hukum kasus ini di bawah undang-undang India pasal 302 tentangan pembunuhan dan pasal 201 terkait tindakan penghilangan barang bukti tindak pelanggaran hukum.

Continue Reading

Dunia

Alami Krisis Pangan, PBB Siapkan Bantuan Makanan untuk Warga Zimbabwe

Published

on

Gagal panen menyebabkan banyak rakyat Zimbabwe mengalami kesulitan pangan (Getty Images)

Geosiar.com, Harare – Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) menyediakan bantuan makanan yang akan diberikan kepada 4,1 juta warga Zimbabwe atau seperempat populasi negara itu. Diketahui, kini Zimbabwe tengah mengalami krisis pangan karena inflasi dan kekeringan berkepanjangan terkait iklim.

Zimbabwe sempat menjadi lumbung pangan di Afrika selatan. Akan tetapi kini merasakan kemerosotan ekonomi terburuk dalam satu dekade. Situasi sulit itu ditandai dengan inflasi yang melambung tinggi dan kekurangan makanan, bahan bakar minyak (BBM), obat-obatan dan listrik.

“Kami sangat khawatir karena situasi terus memburuk,” kata Eddie Rowe, country director Program Pangan Dunia (WFP).

“Kami yakin jika kami tidak melakukannya dan membantu orang-orang itu maka situasi akan meledak menjadi krisis besar,” tambahnya.

Sebanyak 240.000 ton bantuan makanan dipersiapkan di pasar internasional, mewakili dua kali lipat program WFP saat ini di Zimbabwe.

WFP bertujuan membeli suplai dari Tanzania dalam bentuk biji jagung serta dari Meksiko dan biji pulse dari Kenya serta wilayah Laut Hitam.

Zimbabwe hanya memiliki satu tahun curah hujan normal dalam lima tahun terakhir.

“Pasar-pasar tidak berfungsi. Ada keluarga yang tidur kelaparan tanpa makan sehari penuh,” jelas Rowe.

Continue Reading
Advertisement

BERITA NASIONAL

Advertisement

Trending

Alamat Redaksi : Jl. Mataram No. 21 Gedung Catolic Center Lt 2 Medan – Sumatera Utara, Telp. +626180514970 Email : geosiar.com@gmail.com Copyright © 2017-2018 Geosiar.Com