Connect with us

Dunia

Presiden Sirisena: Mafia Narkoba Dalangi Bom Sri Lanka

Published

on

Presiden Sri Lanka, Maithripala Sirisena. (Foto: Reuters)

Geosiar.com, Sri Lanka – Presiden Sri Lanka, Maithripala Sirisena, mengatakan mafia narkoba internasional merupakan dalang di balik teror bom paskah Sri Lanka yang terjadi pada 21 April lalu.

“Bandar narkoba yang melakukan serangan ini untuk berusaha menyudutkan saya dan melemahkan perang narkoba yang saya lakukan. Saya tidak akan gentar,” tutur Sirisena, seperti dilansir dari AFP, Selasa (16/7/2019).

Pernyataan itu sontak menjadi kontroversial. Pasalnya Klaim itu bertentangan dengan pernyataan Sirisena beberapa saat setelah serangan terjadi yang menuding bahwa dalang aksi teror itu berasal dari kelompok radikal setempat, Jemaah Tauhid Nasional (NTJ).

Sementara itu, kubu Perdana Menteri Ranil Wickremesinghe, menentang pernyataan Sirisena. Sebab, hingga saat ini, aparat masih tetap mengacu kepada hasil penyidikan yang menyebut serangan bom bunuh diri itu didalangi kelompok radikal setempat.

“Polisi akan menyelesaikan penyidikan dalam dua pekan ke depan. Tidak ada dugaan keterlibatan sindikat narkoba dalam kejadian ini. Kami tidak punya alasan meragukan para penyidik,” tutur juru bicara PM Wickremesinghe, Sudarshana Gunawardana.

Serangan teror ini merenggut sekitar 258 jiwa dan melukai sekitar 500 orang. Adapun korban terdiri dari 45 negara berbeda.