Connect with us

pemilu 2019

Sengketa Pilpres 2019, MK Imbau Semua Pihak Hormati Keputusan Hakim

Published

on

Sidang Perselisihan Hasil Pemilihan Umum 2019 di Gedung Mahkamah Konstitusi, Jakarta, Selasa (18/6/2019). (Foto: kumparan)

Geosiar.com, Jakarta – Sidang kasus sengketa Pilpres 2019 atau Perselisihan Hasil Pemilihan Umum (PHPU) telah berakhir pada Jumat (21/6/2019) kemarin. Kini Mahkamah Konstitusi (MK) tengah menggelar rapat permusyawaratan hakim (RPH) untuk mengambil keputusan atas gugatan Pilpres.

Untuk itu, Juru Bicara Mahkamah Konstitusi (MK) Fajar Laksono mengharapkan agar seluruh pihak bisa menghormati proses konstitusional yang sedang berjalan terkait penanganan gugatan hasil Pilpres.

“Mari kita hormati seluruh proses konstitusional ini, persidangan sudah berlangsung dengan lancar, aman, tertib, dan terbuka,” ujar Fajar di gedung MK, Jakarta Pusat, Senin (24/6/2019).

Hal ini disampaikan Fajar karena ia menilai proses persidangan yang diselenggarakan MK sudah berjalan sesuai ketentuan yang berlaku.

Semua pihak yang berperkara sudah menyampaikan keterangan secara seimbang. Publik juga leluasa menyaksikan jalannya persidangan yang terbuka karena disiarkan secara langsung di televisi nasional.

“Semua pihak yang berperkara pun sudah didengarkan keterangannya secara seimbang, maka kini giliran Majelis Hakim Konstitusi yang akan mengambil keputusan, mari percayakan kepada Majelis Hakim untuk memutus perkara dengan cermat dan adil,” imbau Fajar.

Selain itu, Fajar mengungkapkan harapannya agar seluruh pihak dapat menghormati dan menerima apapun keputusan MK serta menjalankannya.

“Mari kita maknai proses yang sudah dilewati dengan baik sejauh ini, sebagai pembuktian bahwa seluruh bangsa dapat lebih cerdas, lebih dewasa, dan lebih matang dalam berhukum, berdemokrasi, dan berkonstitusi,” tandasnya.