Connect with us

Sumut

Dzulmi Eldin Dinilai Gagal, Butuh Walikota Kemampuan Atasi Banjir

Published

on

Medan, Geosiar.com – Ketua Umum DPP Barisan Pemuda Karo (DPP BPK) Jesayas Tarigan menilai Walikota dan Wakil Walikota Medan Drs Dzulmi Eldin dan Ir Akhyar Nasution gagal memimpin kota Medan ke arah pembangunan lebih baik. Ke depan pasangan pemimpin ibukota Propinsi Sumut ini diharapakan memiliki kemampuan mengatasi berbagai masalah terutama banjir dan kebersihan.

“Kita lihat saja, masalah banjir hingga saat ini belum teratasi. Kota Medan telah mendapat julukan kota terjorok dan jangan sampai dijuluki kota banjir lagi. Mungkin saja upaya Pemko Medan tidak dapat menyelesaikan masalah itu, tapi tentu harus ada terobosan baru sejak awal,” ujar Jesayas (foto) kepada Geosiar.com, Kamis.(20/6/2019).

Ditambahkan Jesayas, saat ini kota Medan diselimuti banyak persoalan, selain masalah kebersihan dan banjir juga masalah jalan rusak berlobang masih kendala serius. Sehingga, proyek tambal sulam terkesan membudaya di kota Medan.

Seharusnya kata Jesayas, hal hal seperti itu harus disikapi serius bagi pemimpin kota Medan. Begitu juga bagi Walikota mendatang diharapkan mampu menyelesaikan berbagai masalah itu. “Tentu, semua hal merupakan sangat penting. Namun seorang pemimpin harus bisa membedakan hal prioritas,” sebut Jesayas.

Menurut Jesayas, selain kebersihan, banjir dan jalan berlobang. Persoalan parkir juga dinilai menjadi masalah serius di kota Medan. Pemko Medan belum bisa membedakan peningkatan pendapatan tanpa mengabaikan pelayanan yang prima.

Alhasil, parkir di Medan menjadi penyumbang terbesar sumber kemacetan dan kesemrawutan lalu lintas. Pemko Medan melalui Dishub terbukti tidak mampu menyelesaikan masalah itu dan tidak berani bertindak tegas. “Semua pihak tentu permasalahan diatas harus mampu diatasi pemimpin kota Medan lima tahun ke depan,” ujar Jesayas. (lamru)