Connect with us

Hukum

349 Polisi Bersenjata Gas Air Mata Jaga Ketat Sidang Vonis ‘Idiot’ Ahmad Dhani

Published

on

Ilustrasi ratusan petugas keamanan di PN Surabaya. (Foto: detikcom).

Geosiar.com, Jakarta – Musisi legendari Ahmad Dhani Prasetyo menjalani sidang vonis kasus pencemaran nama baik lewat ujaran ‘idiot’ di Pengadilan Negeri (PN) Kota Surabaya, Selasa (11/6/2019) sekitar pukul 11.00 WIB.

Uniknya, di luar ruang sidang Dhani, tampak ratusan personel polisi yang tengah berjaga dengan bersenjatakan gas air mata. Hal itu dibenarkan oleh Kepala Bagian Operasional Polrestabes Surabaya, Kompol Anton Elfrino.

Anton mengatakan bahwa pihaknya telah menyiagakan 349 personel gabungan dari personel Sabhara Polrestabes Surabaya dan Brimob Polda Jatim.

“Kita melakukan pengamanan sebanyak 349 personel tergabung dari Polrestabes Surabaya dan Polda Jatim, untuk bersiaga,” tutur Anton di PN Surabaya, Selasa (11/6/2019).

Ratusan personel tersebut, kata Anton, disiagakan untuk mengamankan jalannya persidangan. Personel terlihat disiagakan pada dua titik, yakni gerbang pengadilan dan di dalam ruang persidangan. Selain itu, mobil watercanon juga tampak parkir di pengadilan.

“Pengamanan ini dilakukan untuk mengamankan jalannya persidangan. Kita melaksanakan pengamanan di gerbang depan jalan untuk mengamankan jalannya persidangan. Semoga tidak ada potensi ricuh,” lanjutnya.

Sebagai informasi, PN Surabaya menetapkan Ahmad Dhani sebagai terdakwa atas kasus pencemaran nama baik setelah vlog ‘idiot’ yang dia buat pada Agustus 2018 di Hotel Majapahit Surabaya lalu, tersebar di media sosial. Sidang pun telah bergulir sejak 7 Februari lalu.

Vlog itu ditujukkan Dhani kepada sejumlah orang yang mengadangnya di depan hotel saat ingin menghadiri deklarasi #2019gantipresiden di Tugu Pahlawan Surabaya. Oleh karena itu, dia kesal terhadap perlakuan itu dengan melampiaskan kekesalan melalui vlog ‘idiot’. Sayang, vlog itu justru menjerumuskannya ke dalam ranah hukum.