Connect with us

Kriminal

Polisi Geledah Rumah Pelaku Bom Bunuh Diri Kartasura 2 Kali

Published

on

Rumah pelaku ledakan Pospol Kartasura, Sukoharjo, RA di Solo, Jawa Tengah (Foto: detikcom)

Geosiar.com, Sukoharjo – Aparat kepolisian menggeledah rumah orang tua terduga pelaku bom bunuh diri pos polisi (pospol) Kartasura, Sukoharjo, Rofik Asharuddin (RA) di Solo, Jawa Tengah, sebanyak dua kali.

Penggeledahan pertama dilakukan pada Selasa (4/6) dini hari tadi selama hampir tiga jam, sementara penggeledahan kedua hanya berlangsung selama sejam.

Berdasarkan keterangan warga sekitar bernama Haryono, polisi mulai menggeledah rumah terduga pelaku sekitar pukul 08.00 WIB.

“Tadi sekitar pukul 08.00 WIB, hanya sebentar, setengah jam sampai satu jam. Kalau yang dini hari tadi lama, berjam-jam,” imbuh Haryono seorang warga yang merupakan tetangga RA, Selasa (4/6/2019).

Haryono mengatakan sejumlah orang ikut dalam penggeledahan, yakni ketua RT setempat, kepala dusun dan orang tua RA. Dia pun mengaku telah melihat polisi membawa beberapa barang dari rumah RA.

“Sejak dini hari tadi orang tuanya ikut di Polsek. Ini tadi dibawa lagi ke sini ikut menggeledah, lalu dibawa lagi ke Polsek,” paparnya.

Senada, Kepala Dusun I Kranggan, Sudarmanto mengatakan bahwa polisi masih mencari sejumlah barang bukti yang belum sempat ditemukan pada penggeledahan pertama. Sudarmanto menyebut jumlah barang yang dibawa kali ini tak sebanyak dengan penggeledahan pertama.

“Kalau yang kemarin sampai lima wadah. Ini tadi cuma sedikit. Waktunya juga cepat,” jelas Sudarmanto.

Terpantau, Garis polisi masih terpasang di sekitar rumah RA. Selain itu, TNI-Polri pun masih disiagakan di rumah RA.

Karo Penmas Mabes Polri, Brigjen Dedi Prasetyo mengatakan, dari hasil penggeledahan, polisi berhasil mengamankan sebuah detonator jenis manual.

“Detonator manual dengan kabel hijau putih, selotip dan sisa paku,” papar Brigjen Dedi Prasetyo di Mabes Polri, Selasa (4/6/2019).

Selain itu, polisi turut menyita sejumlah barang seperti 2 plastik belerang, 1 plastik potasium, 3 plastik campuran belerang dan potasium, Black Powder, Rangkaian elektronik sebagai swtiching, Baterai, Sebuk putih dan arang, 2 plastik kabel, Batu, serta 1 batang pipa.

Berdasarkan temuan itu, pihak kepolisian menyimpulkan sementara bahwa bom yang dirakit pelaku adalah bom berdaya ledak rendah. “Hasil kesimpulan sementara itu (bom) jenis low explosive,” jelas dedi.