Connect with us

Kriminal

Bom Bunuh Diri di Kartasura, Begini Kronologinya

Published

on

Kondisi Pos Polisi Kartasura saat aparat kepolisian gelar olah TKP, Selasa (4/6/2019) dini hari. (Foto: Liputan6.com)

Geosiar.com, Sukoharjo – Ledakan bom bunuh diri terjadi di dekat Pos Pengamanan Lebaran Tugu Kartasura, Sukoharjo, Jawa Tengah, Senin (3/6/2019) malam.

Akibat ledakan ini, satu orang korban yakni pelaku peledakan bom bernama Rofik Asharuddin (RA) telah dibawa ke RS Bhayangkara Semarang setelah sebelumnya mendapat perawatan di RS PKU Muhammadiyah Sukoharjo dan RSUD dr Moewardi Solo.

Berdasarkan hasil olah Tempat Kejadian Perkara (TKP) oleh Tim Jihandak dari Polda Jawa Tengah (Jateng) dan Inafis Polresta Surakarta dan Sukoharjo, mengungkapkan ledakan terjadi pada pukul 22.30 WIB.

Peristiwa ini pertama kali diketahui oleh warga sekitar (saksi) yang awalnya menduga ada ban meletus, namun setelah mendekati lokasi, dia menemukan seseorang yang sudah tergeletak dengan kondisi kejang-kejang.

“Tadi ada suara ledakan, saya pikir suara ban meletus, ternyata di lokasi ada seseorang tergeletak. Orangnya masih hidup. Tadi masih ada asapnya juga. Tapi tidak tahu apa itu,” ungkap seorang warga yang saat kejadian sedang berada di sekitar pospol, Sumadi.

Saksi lain bernama Rakian Rangga Perdana (25) mengatakan, sekitar pukul 22.20 WIB malam itu, dirinya melihat seorang yang tidak dikenal berjalan dari arah selatan menuju Pospantau Pospam Tugu Kartasura dengan memakai kaus warna hitam dan celana jins dengan menggunakan headset.

“Kemudian, orang tersebut duduk di trotoar depan Pospantau Pospam Tugu Kartasura. Sekitar pikul 22.30 WIB terjadi ledakan di depan post tersebut. Hanya dia sendiri yang terluka,” jelas Rakian Rangga Perdana yang saat itu sedang memperbaiki pengeras suara di Pospam 1 Tugu Kartasura.

Lantas, polisi yang sedang bersiaga di sekitar pos langsung mengevakuasi terduga pelaku ke RS PKU Muhammadiyah Sukoharjo yang berada di dekat lokasi kejadian.

Kemudian pada pukul 00.30 WIB, Kapolda Jateng Irjen (Pol) Rycko Amelza Dahniel tiba di lokasi kejadian dan sempat memberi pernyataan kepada awak media. Polisi pun langsung menggelar olah TKP di sekitar lokasi kejadian. Selain itu, polisi melakukan olah TKP di rumah pelaku berinisial RA sekitar pukul 02.00 WIB.

Karo Penmas Divisi Humas Polri, Brigjen Brigjen Dedi Prasetyo mengatakan, terduga pelaku RA merupakan lone wolf alias beraksi sendiri dalam bom bunuh diri tersebut. Dedi mengungkapkan bahwa sasaran pelaku adalah polisi.

“Ya kebetulan pelakunya tidak terlalu jauh dari tempat tersebut. Sasaran utama dari kelompok teroris untuk melakukan amaliyahnya itu thogut. Thogut itu (disebut pelaku) polisi,” papar Brigjen Dedi Prasetyo, Selasa (4/6/2019).

Dedi mengatakan, para teroris menargetkan polisi lantaran upaya penangkapan tindakan penegakan hukum terhadap jaringan teroris di Indonesia ditanggungjawabi oleh polisi. Sehingga, kemungkinan besar pelaku teroris melakukan aksi balas dendam dengan menargetkan aparat kepolisian.

“Kenapa polisi, dalam hal ini karena polisi sudah sekian lama melakukan upaya penangkapan tindakan penegakan hukum terhadap jaringan teroris di Indonesia,” paparnya.

Kendati demikian, Dedi menyebut bahwa pihaknya hingga kini masih mendalami kasus terorisme ini seperti apakah pelaku terafiliasi dengan jaringan ISIS atau jaringan organisasi lain.

“Aksinya masih lone wolf. Cuma untuk jaringannya apakah dia masuk dalam jaringan terstruktur atau dia sleeping sel dari ISIS aja, itu masih kita dalami,” pungkasnya.