Connect with us

Kriminal

Napi Rutan Sigli Ngamuk, Bakar Lapas Hingga Sandera Petugas

Published

on

Rumah Tahanan (Rutan) Kelas II B Sigli, di kawasan Benteng, Kota Sigli, Kabupaten Pidie, Aceh dibakar narapidana pada Senin (3/6/2019) (Foto: rencongpost.com)

Geosiar.com, Sigli – Narapidana (Napi) membakar Rumah Tahanan (Rutan) Kelas II B Sigli, di kawasan Benteng, Kota Sigli, Kabupaten Pidie, Aceh pada Senin (3/6/2019) sekitar pukul 12.00 WIB.

Kepala Divisi Pemasyarakaran Kanwil Kemenkumham Aceh, Meurah Budiman mengatakan, para napi awalnya membakar ruang kerja kepala pengamanan Rutan. Namun, api dengan cepat langsung merembes ke sekitar lapas. Hingga kini, tiga armada pemadam dari Pemerintah Kabupaten Pidie telah diturunkan ke lokasi untuk menjinakkan api.

“Tadi saya dapat laporan yang terbakar baru kena ruang kerja kepala pengamanan Rutan,” tutur Meurah Budiman.

Meurah mengatakan, penyebab awal kerusuhan disinyalir karena kesalahpahaman antara petugas rutan dengan napi. Petugas diketahui tengah mengambil barang yang seharusnya diperuntukkan bagi napi tanpa terlebih dahulu meminta persetujuan dari Kepala Rutan.

“Itu hanya insiden kecil, miskomunikasi antara petugas dengan warga binaan. Jadi ada petugas kita itu atas inisiatif pribadi tanpa melapor ke kepala Rutan mengambil dispenser yang ada di kamar-kamar hunian warga binaan, ditarik. Itu (sebenarnya) tidak boleh,” jelas Meurah.

Di pihak lain, Kasubbag Humas Ditjen Pas Kementerian Hukum dan HAM (KemenkumHAM) Ade Kusmanto mengatakan, petugas rutan masih berupaya untuk menenangkan napi. Tim dari Kantor Wilayah (Kanwil) KemenkumHAM Aceh tengah menuju ke lokasi kejadian dari Banda Aceh untuk mengusut tuntas penyebab kerusuhan yang terjadi.

“Petugas rutan Sigli dibantu kepolisian berusaha menenangkan warga binaan dengan tujuan agar kerusuhan tidak melebar dan meluas dan tidak terjadi pelarian,” pungkasnya.

Hingga berita ini diturunkan, sejumlah petugas masih berada di dalam rutan bersama para napi. Sementara, pihak keamanan dari kepolisian dan TNI sudah diterjunkan ke lokasi, namun masih belum bisa masuk lantaran napi masih melakukan perlawanan.