Connect with us

Sumut

Kapolrestabes Medan Turun Tangan Demi Amankan Bawaslu

Published

on

Massa GNKR Medan didominasi mahasiswa menggelar aksi unjuk rasa di depan kantor Bawaslu, Jalan Haji Adam Malik Medan, Rabu (22/5/2019).

Geosiar.com, Medan – Kapolrestabes Medan, Kombes Pol Dadang Hartanto turun langsung untuk memimpin anggotanya dalam pengamanan Kantor Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Sumatera Utara dari amuk massa aksi 22 Mei di Jalan Haji Adam Malik Medan, Rabu (22/5/2019).

Terpantau di depan Kantor Bawaslu Sumut, telah disiagakn belasan mobil aparat kepolisian di antaranya mobil Raisa (pengurai massa), mobil Security Barrier dan mobil anti huru.

Selain itu, puluhan tameng serta perlengkapan untuk menghadang massa anarkis juga telah disiapkan oleh pihak kepolisian.

Sementara itu, kondisi arus lalu lintas di sekitar Kantor Bawaslu masih terpantau aman dan lancar. Polisi lalu lintas menutup jalur arah Jalan Tengku Amir Hamzah, sehingga pengendara harus memutari bundaran Adipura.

Massa aksi 22 Mei yang tergabung dalam aliansi Gerakan Nasional Kedaulatan Rakyat (GNKR) tiba di depan Kantor Bawaslu Sekitar pukul 11.45 WIB.

Kedatangan massa yang didominasi oleh mahasiswa pengguna almamater merah itu, langsung dihalau oleh kawat besi. Sementara itu, Kapolrestabes Medan Kombes Pol Dadang Hartanto beserta jajaran telah bersiaga di lokasi.

Kapolrestabes Medan Kombes Pol Dadang Hartanto Pimpinan Anggotanya untuk Menjaga Bawaslu dari Massa Aksi 22 Mei, Rabu (22/5/2019)

Orator massa tersebut mengklaim bahwa mereka sedang melakukan aksi damai. “Kita disini aksi damai, jangan sampai kita disusupi oleh pihak yang ingin merugikan,” seru orator massa.

Massa itu mempertanyakan perihal penegakan hukum pascareformasi yang dinilai sangat tidak seimbang. Orasi itu menjurus pada penetapan status tersangka dugaan makar terhadap pendukung pasangan 02 Prabowo Subianto-Sandiaga Uno. Bahkan, Prabowo sendiri telah disurati Bareskrim Polri perihal dugaan makar.

“Fakta-fakta penegakan hukum pascareformasi sangat tidak berimbang. Sekarang gara-gara status yang belum terbukti dan hanya berbentuk gagasan sudah dituduh berbuat makar. Ini adil atau tidak teman-teman sekalian,” lanjut orator.

Suasana di sekitar Kantor Bawaslu Sumut semakin ramai. Kendati demikian, sejauh ini belum ditemukan hal-hal yang menjurus kepada tindakan kegaduhan dan aksi anarkis massa.