Connect with us

pemilu 2019

Jokowi Kalah Telak di Sumbar, Pakar Politik Unand: Salah Strategi Kampanye

Published

on

Real count KPU, Selasa (23/4/2019) pukul 14.15, Jokowi-Ma'ruf mendapat 13,34% di Sumatera Barat.

Geosiar.com, Jakarta – Kekalahan telak hasil rekapitulasi suara sementara terhadap pasangan calon presiden nomor urut 01 Joko Widodo-Ma’ruf Amin di Sumatera Barat mendapat sorotan dari pakar politik Universitas Andalas (Unand) Padang Edi Indrizal.

Berdasarkan real count KPU, Selasa (23/4/2019) pukul 14.15, Jokowi-Ma’ruf hanya mendapat 13,34% suara. Sementara rivalnya, Prabowo Subianto-Sandiaga Uno berhasil meraih 86,66% suara di Provinsi Sumatera Barat.

Edi Indrizal mengatakan ideologi, sosiologis, kultural hingga psikologis menjadi faktor penentu kalahnya capres petahana di Sumatera Barat.

“Semua faktor tersebut saling terkait satu sama lain sehingga membentuk perilaku kolektif masyarakat dalam memilih,” tutur Edi di Padang dilansir dari Antara, Selasa (23/4/2019).

Menurut Edi, strategi yang digunakan kubu 01 dalam kampanye tidak menjawab persoalan, meski diketahui 12 kepala daerah Sumatera Barat terang-terangan mendukung paslon 01.

“Strategi yang dipakai untuk memenangkan Jokowi oleh tim sukses di Sumbar tidak menjawab persoalan.” lanjutnya.

Senada, Asrinaldi yang juga pakar politik Unand mengatakan falsafah masyarakat Sumbar merupakan variabel kegagalan Jokowi untuk meraup suara.

Menurutnya, mayarakat Sumbar menjujung falsafah ‘Adat Basandi Syarak, Syarak Basandi Kitabullah’ atau ABS-SBK. Jika dimaknai falsafah ini berarti ‘religius feeling’.

Falsafah ini, menurut Asrinaldi dalam pandangan masyarakat, tidak sejalan dengan Jokowi yang dikelilingi oleh kelompok multikultur, agama, dan pemikiran. Apalagi, eks Gubernur DKI Jakarta itu sempat diisukan seorang PKI.

“Terutama dari segi agama, walau banyak kebijakan seperti Islam nusantara, [tapi] pemahaman komunisme membuat orang tidak simpati. Rasa antipasti itu yang justru muncul,” kata Asrinaldi dilansir dari CNNIndonesia.com, Senin (22/4/2019).

Rasa antipati untuk memilih Jokowi semakin diperparah denan isu-isu terkait agama dan suku yang dikemas dalam hoaks oleh sekelompok orang yang ditujukan kepada Jokowi.

Sebenarnya, kegagalan Jokowi untuk mendapat suara lebih besar di Pilpres 2019 ini, kata Asrinaldi, sudah terlihat sebelum hari pemungutan suara, yakni ketika animo masyarakat yang menyerukan pergantian presiden semakin meningkat.