Connect with us

Dunia

Pro-Kontra Legalisasi Aborsi di Korea Selatan

Published

on

Para pengunjuk rasa hukum anti-aborsi menuntut penghapusan undang-undang aborsi di depan pengadilan konstitusi di Seoul, Korea Selatan, Kamis (11/4/2019)

Geosiar.com, Korea Selatan – Keputusan Mahkamah Konstitusi Korea Selatan (Korsel) terkait legalisasi aborsi dalam sidang amandemen undang-undang, Kamis (11/4/2019) menuai pro dan kontra di kalangan masyarakat Korsel.

Mahkamah Konstitusi mengatakan, undang-undang yang memidana pihak yang melakukan aborsi tidak sesuai dengan hak konstitusi, dan MK menyarankan agar UU tersebut segera diamandemen.

Keputusan tersebut dianggap bersejarah lantaran menumbangkan undang-undang Kesehatan Ibu dan Anak pada 1953 tentang pengguguran kandungan yang dinyatakan melawan hukum. Keputusan ini akan dibawa ke Majelis Nasional dan harus diputuskan sebelum akhir tahun 2020.

Dilansir dari BBC News, ratusan demonstran berkumpul di depan gedung MK saat sidang berlangsung. Demonstran terbagi menjadi dua kubu, yakni mereka yang menuntut agar larangan aborsi diakhiri (pro-legalisasi aborsi), dan lainnya ingin aturan tersebut tetap ada (kontra-legalisasi aborsi).

Berdasarkan jajak pendapat yang dilakukan New York Times terhadap 10.000 perempuan berusia 15 hingga 44 tahun pada 2018, menyebut sepertiganya menuntut adanya liberalisasi aturan aborsi.

Banyak aktivis hak perempuan yang menyuarakan agar ada amandemen undang-undang pelarangan aborsi. Para aktivis menyambut putusan pengadilan itu dengan sukacita, meskipun undang-undang tersebut jarang ditegakkan dalam beberapa tahun terakhir.

Sebenarnya, di Korea Selatan ada pengecualian perizinan aborsi dalam 24 pekan sejak kehamilan karena alasan kesehatan, seperti penyakit keturunan atau kehamilan yang membahayakan bagi kesehatan ibu dan kehamilan akibat perkosaan.

Hingga saat ini, belum ada tanggapan dari pihak pemerintah mengenai keputusan MK tersebut. Namun, Kementerian Kesetaraan Gender dan Keluarga terlihat lebih mengharapkan agar undang-undang anti aborsi segera dihapus. Sedangkan Kementerian Hukum membela larangan aborsi.

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Dunia

Jurnalis Tertembak, New IRA Minta Maaf

Published

on

Kelompok pemberontakan Irlandia Utara, New IRA (Foto: irishtimes.com)

Geosiar.com, Irlandia – Seorang jurnalis bernama Lyra McKee tewas tertembak ketika sedang meliput kerusuhan di kompleks perumahan Creggan, Londonderry pada pekan lalu. 

Penembakan ini dilakukan oleh kelompok pemberontak Irlandia Utara yakni New Irish Republican Army (New IRA). Mereka mengakui akan bertanggung jawab atas tewasnya McKee.

“Saat kami hendak menyerang musuh, Lyra McKee terbunuh secara tragis saat berdiri di dekat pasukan musuh,” pernyataan New IRA dilansir dari AFP, Selasa (23/4/2019).

New IRA mengatakan tak sengaja telah membunuh McKee. Oleh karenanya, mereka berniat meminta maaf dan bertanggung jawab atas kematian jurnalis berusia 29 tahun itu.

“New IRA meminta maaf kepada kerabat, keluarga dan sahabat Lyra McKee,” sambung pernyataan New IRA.

New IRA menyebut pihak kepolisian yang mendalangi kerusuhan terjadi lantaran menghalangi kelompok tersebut hendak memperingati hari pemberontakan terhadap pemerintah Inggris, Kamis (1/4/2019) lalu.

Pemberontakan itu telah dimulai pada 1916 dengan tujuan membebaskan Irlandia Utara dari kekuasaan Inggris untuk bergabung dengan Republik Irlandia.

Continue Reading

Dunia

Komedian Kalahkan Petahana di Pilpres Ukraina 2019

Published

on

Presiden Ukraina, Petro Poroshenko (Kanan) menerima kekalahan dalam pemilihan Presiden terhadap saingan komediannya Volodymyr Zelenskiy.

Geosiar.com, Ukraina – Seorang komedian bernama Volodymyr Zelenskiy memenangkan pemilihan presiden (Pilpres) 2019 di Ukraina berdasarkan hasil hitung cepat (exit poll).

Zelenskiy meraup suara lebih dari 70 persen dan otomatis menjadi unggulan pada Pilpres. Tak tanggung, pelawak itu mengalahkan rivalnya yang merupakan petahana, Petro Poroshenko yang hanya mendapat 25 persen suara.

Di hadapan para pendukungnya, pelawak berusia 40 tahun itu berjanji tidak ada pernah mengecewakan mereka. Kendati menjadi unggulan, dia belum mendeklarasikan kemenangannya ke publik. 

“Saya tidak akan pernah mengecewakan Anda,” seru Zelenskiy di hadapan pendukungnya, Minggu (21/4/2019).

“Saya belum resmi menjadi presiden. Tapi sebagai warga Ukraina, saya bisa bilang kepada semua negara bekas Uni Soviet: lihat kami. Segala sesuatunya itu mungkin!” lanjutnya.

Kemenangan pelawak yang pernah memerankan seorang presiden itu mendapat respons dari pakar politikus. Mereka menilai masyarakat Ukraina pendukung Zelenskiy sudah muak dengan permainan politik lama, serta praktik korupsi, kolusi, dan nepotisme terdorong oleh karisma dan pesan anti-korupsinya.

Sementara, pendukung petahana merasa khawatir akan kepemimpinan Zelenskiy nantinya. Mereka menilai bagaimana seorang yang tak berpengalaman di dunia politik akan menjabat sebagai seorang presiden. Kekhawatiran itupun disampaikan capres petahana dalam akun media sosialnya. 

Poroshenko menulis “Seorang presiden Ukraina yang tak punya pengalaman dapat dengan cepat mengembalikan lingkaran pengaruh Rusia.” Tulisnya dalam cuitan Twitter. 

Namun, Poroshenko telah mengakui kekalahannya dalam pemilihan presiden melawan Zelenzkiy. Kendati demikian, dia menegaskan tidak akan meninggalkan dunia politik. 

Continue Reading

Dunia

Lagi, Bom Meledak di Sri Lanka Saat Akan Dijinakkan

Published

on

Ledakan bom dalam sebuah mobil van di dekat gereja St Anthony, Senin (22/4/2019)

Geosiar,com, Sri Lanka – Bom diberitakan kembali meledak di dekat Gereja St. Anthony, Sri Lanka, Senin (22/4/2019) sore waktu setempat. 

Ledakan bom ini merupakan lanjutan dari serangkaian teror bom yang menghantam sejumlah gereja dan hotel di ibu kota Sri Lanka, Colombo pada Minggu (21/4/2019) kemarin. 

Pihak Kepolisian Sri Lanka mengatakan, bom tersebut meledak dalam sebuah mobil van saat tim gegana (STF) Sri Lanka berupaya untuk menjinakkannya.

“Mobil van meledak ketika tim STF dan angkatan udara mencoba menjinakkan bom,” kata Juru bicara Kepolisian Sri Lanka.

Dilansir dari AFP, ledakan terjadi dalam radius 50 meter dari Gereja St Anthony’s Shrine dalam sebuah mobil yang terparkir. Tidak ada korban jiwa dalam ledakan tersebut, namun menimbulkan kecemasan pada warga.

Kepanikan warga sekitar gereja St Anthony saat ledakan bom sewaktu dijinakan tim gegana Sri Lanka

Selain itu, aparat keamanan Sri Lanka telah menemukan 87 alat peledak di stasiun bus swasta Bastian Mawatha, Kolombo pada hari yang sama, Senin (22/4/2019).

Sebelumnya diberitakan, teror bom menyerang delapan lokasi terpisah di Colombo dan dua kota lainnya pada Minggu (21/4/2019).

Ledakan pertama terjadi sekitar pukul 08.45 waktu setempat di empat lokasi berbeda, yakni Hotel Shangri-La di pusat Kota Colombo, Hotel Kingsbury, Gereja St Anthony di Kochchikade, dan Gereja Katolik St. Sebastian di Negombo.

Ledakan kelima menghancurkan Hotel The Cinnamon Grand, berselang lima menit dari empat bom sebelumnya. Kemudian, sekitar pukul 09.05, ledakan keenam terjadi di Gereja Katolik Zion Roman di Batticaloa.

Selanjutnya, bom ketujuh meledak di sebuah penginapan, New Tropical Inn sekitar pukul 13.45 waktu setempat. 

Atas serangan ini, sebanyak 290 orang tewas dan 500 lainnya mengalami luka-luka. Pihak kepolisian telah mengamankan 24 orang yang diduga terlibat dalam rangkaian ledakan bom di Sri Lanka. 

Continue Reading
Advertisement
Advertisement

Trending

Alamat Redaksi : Jl. Mataram No. 21 Gedung Catolic Center Lt 2 Medan – Sumatera Utara, Telp. +626180514970 Email : geosiar.com@gmail.com Copyright © 2017-2018 Geosiar.Com