Connect with us

Sumut

Ilhamsyah: Perda Sampah Diharapkan Gugah Kesadaran Kebersihan

Published

on

Medan, Geosiar.com – Sampah di Kota Medan belakangan ini menjadi sorotan. Disadari dari tahun ke tahun, pengelolaan sampah di Kota Medan belum menemukan formasi yang baik. Meski sudah didukung oleh aturan berupa Peraturan Daerah (Perda) nomor 6 tahun 2015 tentang Pengelolahan Persampahan, permasalahan sampah di Kota Medan belum bisa tuntas.

Anggota DPRD Medan, Fraksi Golongan Karya (Golkar) Ilhamsyah mengharapkan terbitnya Perda Pengelolaan Persampahan bisa menjadi sarana yang baik dalam menciptakan kesadaran kolektif tentang kebersihan.

“Tujuan perda ini yang sesungguhnya adalah harus mampu menciptakan, menghadirkan kesadaran kolektif. Dengan itu, maka persoalan sampah di Medan bisa dituntaskan,” ungkap Ilham dalam sosialisasi I Tajun 2019 Perda Kota Medan No 6/2015 tentang Pengelolahan Persampahan di Jalan, Pinang Baris Gg Abadi Lingk 4, Kel Sunggal Kec Medan Sunggal, Selasa (29/1/2019)

Dia menyadari, selama ini masyarakat memahami Perda Persampahan adalah soal Sanksi. Jadi yang tergambar di benak warga tentang Perda ini adalah denda puluhan juta dan kurungan.

“Pemko Medan dan aparat lainnya harus menghadirkan susasna lain dalam kampanye tentang sampah ini di masyarakat. Salah satunya adalah soal pemanfaatan dan potensi sampah di tengah-tengah masyarakat,” bebernya.

Ketika terbangun kesadaran di Msyarakat, Ia mengharapkan kesadaran kolektif itu tumbuh di masyarakat sehingga solusi untuk permasalahan persampahan bisa dituntaskan.

“Masalah persampahan ini adalah masalah kesadaran. Kita juga mengharapkan Pemko dan masyarakat untuk terus bersinergi dalam menuntaskan permasalahan ini,” ungkapnya seraya mengatakan kebanyakan daerah di Indonesia juga pernah bermasalah dengan pengelolaan persampahan.

“Penanganan sampah secara baik dan berwawasan lingkungan sekaligus budaya baru masyarakat Kota Medan untuk kualitas lingkungan hidup yang lebih baik,”pungkasnya. (lamru)