Connect with us

pemilu 2019

Evaluasi Debat Pilpres Perdana, KPU: Kami akan Lakukan Perubahan Format

Published

on

Debat perdana Pilpres 2019

Geosiar.com, Jakarta – Komisioner Komisi Pemilihan Umum Wahyu Setiawan mengatakan pihaknya akan lebih mengaktifkan peran para panelis, supaya bisa langsung terlibat aktif pada debat Pilpres putaran kedua mendatang.

Tapi, Wahyu mengaku bahwa sebelumnya KPU juga akan mengevaluasi format dan mekanisme debat putaran kedua, demi memastikan apakah para panelis itu akan terjun langsung untuk menanyai kedua paslon capres-cawapres tersebut.

“Dimungkinkan (mengaktifkan peran panelis). Tapi dengan mekanisme dan format debat yang akan diatur lagi nanti, dengan moderator pun sebenarnya masih memungkinkan untuk lebih mendramatisir lalu lintas perdebatan itu,” kata Wahyu di kawasan Guntur, Jakarta Selatan, Senin (21/1/2019).

Mengenaimoderator, Wahyu pun mengatakan hal itu baru akan dipastikan setelah format dan mekanisme untuk Debat Pilpres putaran kedua, sudah disepakati oleh KPU bersama tim dari masing-masing kubu paslon.

“Itu sangat tergantung format debat yang akan kita perbaharui. Tentu saja ke depan kita punya komitmen agar debat itu menjadi lebih baik, substansial, mengedukasi, tapi juga lebih menarik,” ujarnya.

Ketika ditanya tentang banyaknya kegaduhan di sekitar panggung debat akibat ulah kedua pendukung paslon capres-cawapres tersebut, Wahyu mengaku bahwa pengurangan dan pembatasan penonton di sekitar panggung debat merupakan sebuah keniscayaan.

“Pengurangan jumlah pendukung di arena debat dimungkinkan, tapi lebih kepada pengaturan agar tamu undangan itu lebih tertib dalam menyaksikan debat. Karena kalau rakyat terganggu saat menyimak debat tersebut, maka sebenarnya salah satu tujuan debat itu tidak tercapai,” kata Wahyu.

“Debat ini kan salah satu metode kampanye yang difasilitasi KPU, agar paslon dapat menyampaikan visi, misi dan programnya. Tapi di lain pihak, masyarakat juga akan mengetahui visi misi pasangan calon dan performa masing-masing, sehingga debat ini menjadi referensi penting bagi masyarakat,” ujarnya.