Connect with us

pemilu 2019

Prabowo Samakan Ekonomi RI dengan Haiti

Published

on

Prabowo Subianto

Geosiar.com, Jakarta – Pernyataan yang dilontarkan calon presiden no urut 2 Prabowo Subianto, kembali viral media sosial. Kali ini ucapannya yang ramai diperbincangkan adalah mengenai banyaknya penduduk Indonesia yang hidup dengan penghasilan tidak layak, bahkan sama dengan negara-negara miskin, yaitu Haiti, yang ada di Benua Afrika. Padahal, semua orang tahu, Haiti ada di Benua Amerika.

Masih banyaknya penduduk Indonesia yang hidup pas-pasan ini, menurut Prabowo, karena pemerintah menerapkan kebijakan yang keliru di bidang ekonomi. Kebijakan itu menyebabkan sebagian kekayaan Indonesia saat ini justru berada di luar negeri.

“Jika diterus-teruskan Indonesia akan semakin miskin,” kata Prabowo, saat berpidato di gedung Majelis Tafsir Al Quran (MTA) Solo Ahad pekan lalu, (23/12/2018). Dia menyebut kondisi Indonesia saat ini berada setingkat dengan negara-negara miskin lainnya di Benua Afrika.

Beberapa negara miskin yang disebut Prabowo antara lain Haiti dan Rwanda. “Kita (Indonesia) setingkat dengan negara miskin di benua Afrika: ada Rwanda, Haiti dan pulau-pulau kecil Kiribati, yang kita tidak tahu letaknya di mana,” kata Prabowo.

Kondisi tersebut, dinilainya sangat menyedihkan mengingat Indonesia merupakan negara terbesar keempat di dunia. “Indonesia juga memiliki kekayaan alam yang sangat melimpah.”

Pernyataan Prabowo yang menyebut Haiti merupakan salah satu negara di benua Afrika ini lantas berkembang viral setelah ditanggapi di sejumlah media sosial. Bahkan di Twitter, hashtag #Haiti sempat menjadi trending topic pada hari Rabu dini hari, (26/12/2018).

Tak sedikit netizen yang balik mempertanyakan pernyataan Prabowo tersebut. Karena Haiti terletak di benua Amerika, tidak seperti yang diucapkan Prabowo yakni di benua Afrika.

Tidak hanya kali ini ucapan Prabowo yang menyinggung perekonomian Indonesia dan menyalahkan pemerintah berkembang viral. Sebelumnya, Prabowo pernah menyatakan bahwa 99 persen masyarakat Indonesia berada pada ekonomi pas-pasan.

Ketika Konferensi Nasional Partai Gerindra pertengahan Desember 2018 lalu, Prabowo juga menyebut penghasilan per kapita Indonesia saat ini sebenarnya hanya separuh dari angka resmi US$ 3.800 yakni kurang lebih US$ 1.900. “Artinya dibagi rata. Tapi 1.900 dipotong lagi utang. Iya, kita semua punya utang,” ucap Prabowo, 17 Desember 2018.

Prabowo kemudian mencontohkan utang negara itu harus ditanggung oleh setiap warga.

“Bahkan anakmu baru lahir, punya utang. Utangnya kurang lebih, US$ 600. Jadi iya, utang kamu itu US$ 600, sekitar Rp 9 juta,” katanya. “Anakmu baru lahir, utang sudah 9 juta. Jadi kekayaan kita sebenarnya hanya 1.300 dolar per kapita.”

Prabowo kemudian mencari perbandingan negara yang kondisi perekonomiannya mirip dengan Indonesia, yang memiliki penghasilan per kapita US$ 1.300.

“Kita setingkat dengan Rwanda, Afghanistan yang perang sampai sekarang, Chad, Ethiophia. Chad sampai sekarang masih perang, Burkina Faso, laut aja enggak punya,” katanya.