Connect with us

Daerah

SMA N 2 Kabanjahe Diduga Lakukan Pungli, Kutip Uang Komite Rp.1.450.000 Dan OSIS Rp. 120.000

Published

on

SMA N 2 Kabanjahe

Geosiar – Karo – Modus dan Ragam Pungutan Liar berpotensi terjadi penyelewengan atau tindak pidana korupsi, terlebih bila tidak miliki dasar hukum yang jelas untuk memungut biaya pendidikan langsung kepada wali murid dan hanya berlandaskan ” kesepakatan dengan komite sekolah”.

Sepertinya catatan permasalahan penyelenggaraan Pendidikan dikabupaten Karo yang dirasa semakin kurang baik kembali menuai protes oleh berbagai kalangan, Pemerhati, masyarakat dan orang tua siswa. bentuk protes tersebut diakibatkan patokan besaran kutipan uang pembayaran untuk Dewan komite dan uang OSIS disekolah SMU Negri 2 Kabanjahe, hal ini membuat orang tua siswa merasa terpaksa.

Seperti Penuturan orang tua siswa, MR Ginting menjelaskan kepada Geosiar dikabanjahe (6/12) mengatakan “Saya sebagai orang tua Siswa yang memiliki perekonomian rendah dan jauh dari kata Mampu merasa sangat terpaksa dan berat untuk membayar beban uang kutipan untuk Dewan Komite Sekolah sebesar Rp. 1.450.000,00 (satu juta empatratus limapuluh ribu) Pertahun dan iuran uang OSIS sebesar Rp. 120.000.00, (seratus duapuluh ribu) Pertahunya, jelas MR.

Lanjutnya, saya juga ada membaca Peraturan Presiden (Pepres) nomor 87 tahun 2016 tentang Sapu bersih pungutan liar (Saberpungli). dan pungutan uang komite dan uang OSIS tersebut masuk kategori pungutan liar ujarnya.

Parahnya pihak sekolah dan Dewan Komite Sekolah SMU Negri 2 kabanjahe mematok jumlah uang yang harus saya bayarkan dengan menuliskan diatas kertas jumlah  yang wajib dan harus saya bayarkan. dan hanya di indonesia kalo disaat ujian bukan ditekan untuk belajar, tapi ditekan untuk bayar uang Dewan Komite, ujar MR mengakhiri.

Pemerhati Pendidikan dikaro, Jhonsah Ginting (7/12) mengatakan ” Pihak dari satuan tugas Saber Pungli dikabupaten karo ini harus mensosialisasikan terkait apa apa saja yang masuk kategori pungutan liar di lingkungan Sekolah. dan hal ini agar masyarakat dan orang tua siswa, ataupun Wali murid dapat mengetahui dan memahami apakah benar benar terjadi pungutan liar disekolah sesuai dengan permintaan hukum yang berlaku dan yang mengatur, ujarnya.

Dalam rumusan korupsi juga dapat dilihat pada pasal 12 huruf e UU nomor 20 tahun 2001, berasal dari pasal 423 KUHP yang dirujuk dalam pasal 1 ayat (1) huruf c UU Nomor 3 tahun 1971, dan pasal 12 UU Nomor 31 Tahun 1999 sebagai tindak pidana korupsi, yang kemudian dirumuskan kembali pada UU Nomor 20 tahun 2001.

Pengertian pungutan liar adalah suatu perbuatan yang dilakukan oleh pegawai negri atau penyelenggara yang dengan maksud menguntungkan diri sendiri atau orang lain secara melawan hukum, atau dengan menyalahgunakan kekuasaanya memaksa seseorang memberikan sesuatu, membayar, atau menerima pembayaran dengan potongan atau untuk mengerjakan sesuatu bagi dirinya sendiri.

Didalam UU Nomor 20 Tahun 2003 juga sudah jelas diatur tentang Sistem Pendidikan Nasional bahwa Pemerintah menjamin  pendidikan dasar tanpa pungutan. dan didalam aturan itu juga memuat sanksi disiplin pegawai negri sipil dan hukum pidana, maka dari itu bila benar telah terjadi pungutan liar disekolah SMU Negri 2 Kabanjahe tersebut, pihak kejaksaan dan kepolisian dapat segera mengusutnya, ujar jhonsah.

Kepala sekolah SMU Negri 2 Kabanjahe, Bastaria Sinulingga Spd. Mpd hingga saat ini tidak menjawab konfirmasi dari awak Media melalui Aplikasi Whatsap nomor selulernya.

Selanjutnya Geosiar mengkonfirmasi Wakil Kepala Polisi Resor (Wakapolres) Tanah Karo yang juga sebagai Ketua Tim dari Satuan Tugas Sapu Bersih Pungutan Liar (Saberpungli) Kabupaten Karo(7/12), Komisaris Polisi (Kompol) Edward N Saragih Mengatakan “Trimakasih infonya, kami akan tindaklanjuti ujarnya singkat./Eps

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Daerah

Longsor Rusak Gedung Sekolah, Siswa SD di Cilacap Diliburkan

Published

on

Longsor merusak gedung SD, PAUD, musala dan mengancam 16 rumah warga Sadabumi Kecamatan Majenang, Cilacap (liputan6.com)

Geosiar.com, Cilacap – Hujan lebat yang melanda Kabupaten Cilacap mengakibatkan banjir dan longsor di sejumlah wilayah di kabupaten paling barat Jawa Tengah sisi selatan ini. Salah satunya yang terdampak paling parah ialah Desa Sadabumi Kecamatan Majenang.

Longsor menyebabkan gedung SD, PAUD dan Musala rusak. Sekitar 16 rumah juga terancam oleh karena gerakan tanah yang terus berlangsung karena tingginya curah hujan yang melanda wilayah ini.

Koordinator Pendidikan Wilayah Majenang, Rohandi menjelaskan gedung SD Negeri 3 Sadabumi rusak parah akibat longsor ini. Kerusakan terjadi pada sejumlah ruang belajar, kantor serta pagar.

Selain itu tembok ruang belajar retak-retak. Pondasi kelas juga terangkat lantaran terpengaruh gerakan tanah.

“Yang sebelah utara itu paling parah,” ucap Rohandi, Senin (11/2/2019).

Atas peristiwa tersebut, Senin ini siswa di sekolah itu terpaksa diliburkan. Gedung sekolah tak cukup aman untuk proses belajar mengajar. Gerakan tanah juga masih berlangsung sehingga risikonya masih terlalu tinggi.

Dinas pendidikan bertindak berkoordinasi dengan sejumlah pihak lainnya untuk secepatnya mencari tempat belajar sementara siswa agar libur tak berlarut-larut. Pertimbangannya untuk menjaga keselamatan siswa dan guru

Kepala Unit Pelaksana Teknis (UPT) Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Majenang, Edi Sapto Prihono mengungkapkan, selain merusak gedung SD, longsor juga menyebabkan gedugn PAUD dan musala rusak.

Continue Reading

Daerah

Dinas Perikanan Karo Tabur 2000 Benih Ikan Nila Ditambak Desa Sirumbia

Published

on

Kadis Perikanan Ir Metehsa Purba saat lakukan penaburan benih ikan Nila bersama Muspika Kecamatan Simpang Empat, Kepala Desa Sirumbia Arijona Sitepu, Anggota BPD, Prangkat Desa, Karang Taruna dan sejumlah warga didesa sirumbia

Geosiar – Tanahjaro – Pemerintahan Kabupaten (Pemkab) Karo beupaya meningkatkan perkembangan pembangunan disektor perikanan, Kepla dinas (Kadis) Perikanan Kab Karo bersama warga menabur benih (bibit) ikan Nila di tambak Desa Sirumbia, Kecamatan Simpang Empat, senin (11/02/2019) sekira pukul 17.00 WIb, dan benih ikan yang ditabur sebanyak 2000 ekor.

Kadis Perikanan, Ir Metehsa Purba menjelaskan “Penaburan benih ikan ini bertujuan untuk menambah populasi dan keanekaragaman jenis ikan, serta daoat mencegah terjadinya kepunahan jenis ikan di perairan Kabupaten Karo, khususnya perairan Tambak Kuta Desa Sirumbia ini.

Dengan bertambahnya populasi ikan, nantinya dapatlah diharapkan meningkatkan hasil tangkapan ikan oleh masyarakat Desa untuk memenuhi gizi dan meningkatkan pendapatan serta kesejahteraan masyarakat,” ucapnya.

Lanjutnya lagi, 2000 benih ikan nila yang kita tabur ini bukan untuk budidaya tapi restocking dalam istilah perikanan, maka harapan kami warga desa tolong di jaga dan di rawat. Kali ini 2000 dulu nanti kita lihat perkembangannya kami pantau lagi beberapa bulan kedepan kalau ada perkembangan kita tambah 5000 lagi sesuai muatan kolam.

Sekali sekali di kasih makan lah ikan nya biar cepat besar agar kita bisa mancing disini sekalian rileks, tempatnya saya lihat cukup potensial. Kolamnya agar lebih lebih di bersihakan lagi kalau bisa di pagar agar tempat ini kita jadikan tempat santai seperti tempat wisata karena tempatnya masih sangat alami katanya.

Saran saya untuk tahun depan kita buat budidaya ikan di desa ini, yaitu budidaya ikan menggunakan terpal berdiameter di deoan halaman rumah warga, karena saya lihat desa ini cukup potensial kata Kadis.

  Danramil Simpang Empat Kapten Kav.  J Surbakti menambahkan kepada karang taruna yang hadir dalam penaburan ikan,”kelola lah tempat ini menjadi lebih bagus, tadi saya lihat jalan kebawah sudah bagus di bangun jadi tetap pelihara, saya juga dengar dari BNN kemarin desa ini juga bersih dari narkoba maka saya apresiasi warga dan karang taruna di sini. Saya sudah sampaikan kepada Dandim, maka bila ada kegiatan karang taruna yang positif kabari saja kami siap mendukung kata Danramil.

Sementara Kepala Desa Sirumbia Arijona Sitepu mangatakan,” atas nama masyarakat desa saya ucapkan banyak terima kasih kepada Bapak Kadis Perikanan Kab Karo beserta rombongan dan juga muspika kecamatan simpang empat yang di wakilkan bapak Danramil serta rombongan yang sudah mau turun langsung untuk tabur bibit ikan di tambak Tapin Desa Sirumbia, hal ini cukup bermanfaat bagi masyarakat, maka semampu kami akan menjaga dan mengembangbiakkan benih ikan tersebut yang sudah di tabur sebanyak 2000 ekor ujarnya.

Tambah Kades,  juga kepada Bapak Danramil Simpang Empat untuk saran dan masukkannya dalam hal pembangunan desa, siap kami laksanakan untuk melanjutkan pembangun Desa sirumbia yang lebih baik kedepannya ujarnya.

Monas Ginting perwakilan dari karamg taruna mengatakan, “banyak terima kasih kami ucapkan kepada bapak Kadis perikanan dan Danramil atas kepeduliannya terhadap desa kami, kiranya bapak di beri kesehatan dan panjang umur agar bisa terus berbuat baik untuk perkembangan di sektor perikanan khususnya tidak hanya di desa kami tapi juga bisa ke desa desa lain di Kabupaten Karo ini tutupnya./Pmg/Eps

Continue Reading

Daerah

Viral! Video Siswi SMP Saling Jambak di Maros

Published

on

Tangkapan layar video yang viral (Detik.com)

Geosiar.com, Maros – Video pertengkaran siswi Sekolah Menengah Pertama (SMP) di Maros tengah viral di media sosial. Lokasi perkelahian itu tepat di jalan Gladiol di areal wisata Kuliner Pantai Tak Berombak (PTB), kecamatan Turikale, Maros, Sulawesi Selatan.

Dalam video itu, tampak seorang pelajar putri bersama oleh dua pelajar lainnya dengan memanggil sambil mengejek, samapai ia berbalik lalu menjambak rambut siswi di belakangnya itu. Satu orang siswi lainnya juga ikut membantu temannya.

Walaupun tak berseragam sekolah lengkap, namun tulisan di salah satu celana olah raga yang digunakan mereka tertulis SMP Negeri 1 Turikale. Pihak sekolah juga tidak menolak jika itu siswinya.

“Benar itu siswi kami, tapi yang satunya itu anak SMP PGRI 2. Kita sudah upayakan untuk saling berdamai. Mereka ini berteman baik, cuma karena soal saling ledek saja,” ujar Plt Kepala SMPN 1 Turikale, Jabaruddin, Senin (11/2/2018).

Perkelahian siswi SMP ini terjadi pada Minggu (10/2/2019) pagi usai car free day di lokasi itu. Saat pulang, siswi SMP PGRI 2 diejek oleh tiga orang siswi SMPN 1 itu. Saat terjadi perkelahian, salah seorang siswi mem-video perkelahian itu hingga akhirnya viral di media sosial.

Continue Reading
Advertisement
Advertisement

Trending

Alamat Redaksi : Jl. Mataram No. 21 Gedung Catolic Center Lt 2 Medan – Sumatera Utara, Telp. +626180514970 Email : geosiar.com@gmail.com Copyright © 2017-2018 Geosiar.Com