Gerindra: Jokowi Gak Cocok Disebut Santri Sebab Tak Pernah Mondok

by

Geosiar.com, Jakarta – Calon Wakil Presiden, Ma’ruf Amin menilai pasangannya atau Calon Presiden, Joko Widodo adalah santri. Tetapi, pernyataan Ma’ruf itu dipertanyakan oleh kubu Prabowo-Sandi. Sebab, Jokowi tidak pernah mondok di pesantren sehingga tidak cocok disebut sebagai santri.

“Mungkin dalam pengertian yang definitif kan santri itu mondok di pesantren. Ya enggak cocoklah,” ujar Wakil ketua umum Gerindra Ferry Juliantono, Selasa (13/11/2018).

Ferry mengatakan bahwa Jokowi tidak cocok disebut sebagai santri karena Jokowi tidak pernah menempuh pendidikan formal di pesantren. Ferry juga mempersilakan masyarakat untuk menilai Jokowi sebagai santri atau bukan.

“Ya masyarakat, mau dia (Ma’ruf) omong apa masyarakat bisa menilai,” terangnya.

Ferry mengaku, ungkapan Ma’ruf yang menyebut Jokowi sebagai santri hanya sebatas upaya untuk meraih dukungan. Sebab, Ferry mengatakan elektabilitas Jokowi-Ma’ruf cenderung ke stagnan.

“ saya lihat elektabilitasnya mereka berdua stagnan. Jadi ya menggunakan strategi lain. Membuat pernyataan kontroversial,” tambah Ferry.

Menurut Ferry bahwa pernyataan Jokowi dan Ma’ruf belakangan semakin aneh. Menurut dia, ada unsur kesengajaan mengapa istilah-istilah ini dipakai oleh Jokowi-Ma’ruf untuk menutupi masalah kebangsaan.

“Makin aneh aneh saja pernyataan pak Joko widodo maupun pak Maruf Amin belakangan ini seperti sengaja di produksi utk menutupi masalah besar lainnya sepeti impor dan kasus Meikarta,” tutur Ferry.

Ma’ruf Amin sebelumnya menjelaskan bahwa Jokowi memang tidak pernah mondok di pesantren. Label santri diklaim ke Jokowi karena pernah berguru kepada salah satu alumni Ponpes yang diasuh oleh As’ad Syamsul Arifin atau Kiai Haji Raden, yang berlokasi di Desa Sukorejo, Asembagus, Sitobondo, Jatim. Pesantren itu dikunjungi Jokowi pada Februari 2018.

“Saya dapat cerita itu dari Situbondo, beliau itu dianggap sebagai santri Situbondo karena ada hubungan keilmuan, yang mengajari agama Pak Jokowi itu alumni senior dari Situbondo,” jelas Ma’ruf di Rumah Aspirasi, Jalan Situbondo, Menteng, Jakarta Pusat, Selasa (13/11/2018).