Connect with us

Korupsi

Periksa Mekeng, KPK Telusuri Aliran Suap PLTU Riau-1

Published

on

Anggota DPR RI Fraksi Partai Golkar Melchias Marcus Mekeng.

Geosiar.com, Jakarta – Ketua Fraksi Golkar Melchias Marcus Mekeng diperiksa oleh Penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dalam kasus dugaan suap PLTU Riau-1. Mekeng diperiksa sebagai saksi untuk tersangka mantan Sekjen Partai Golkar Idrus Marham.

Pemeriksaan terhadap Mekeng bertujuan untuk mecari bukti tambahan terkait aliran suap PLTU Riau-1 yang mengalir ke Partai Golkar. Suap diperuntukan untuk Munaslub yang mengukuhkan Airlangga Hartarto sebagai ketua umum menggantikan Setya Novanto.

“Dari awal sudah saya katakan, prediksi (aliran suap ke Golkar) itu ada. Tapi sampai sekarang kita belum bisa membuktikan‎. Tapi prediksi itu ada,” ujar Wakil Ketua KPK Basaria Panjaitan di Gedung KPK, Kuningan, Jakarta Selatan, Rabu (19/9/2018).

Mekeng sendiri telah berada di dalam gedung KPK tengah menjalani pemeriksaan. Menurut Basaria, penyidik KPK juga tak menutup kemungkinan akan memeriksa Airlangga Hartarto dalam mengusut dugaan suap ke Golkar.

“Bisa saja memeriksa Airlangga. Bisa saja kemana-mana penyidikan. Tapi kita enggak bisa target, oh si ini harus diperiksa, kita tunggu penyidik saja,” kata dia.

Basaria menyampaikan pihaknya juga membuka kemungkinan menjerat Golkar dengan pasal korporasi. Namun pihaknya masih menunggu kecukupan alat bukti.

“Nanti akan dipikirkan kalau sudah ada (bukti),” kata Basaria.

Diketuahi sebelumnya, pada kasus ini KPK menetapkan tiga orang tersangka yakni, Wakil Ketua Komisi VII DPR RI Eni Maulani Saragih, bos Blackgold Natural Resources Limited Johannes B Kotjo, dan mantan Menteri Sosial Idrus Marham.

Diduga Eni dan Idrus secara bersama-sama menerima hadiah atau janji dari Kotjo untuk memuluskan Blackgold menggarap proyek senilai USD 900 juta itu. (yl)