Connect with us

Dunia

Rencana China Akan Dekati Sisi Gelap Bulan

Published

on

Ilustrasi

Geosiar.com, Beijing – Roket Long March 4C dari pusat peluncuran satelit Xinchang telah diluncurkan Badan antariksa China pada Senin kemarin. Roket Long March itu membawa muatan satelit komunikasi Queqiao.

Badan antariksa China mengatakan, peluncuran tersebut berjalan dengan lancar walautak disiarkan secara luas.

“Peluncuran merupakan langkah besar bagi China untuk menjadi negara pertama yang bakal mendaratkan wahana ke sisi jauh Bulan,” ujar manajer proyek misi satelit tersebut, Zhang Lihua, dilansir situs Arstechnica, Selasa (22/5/2018).

Tujuan mereka memang untuk mendaratkan wahana di sisi jauh atau sisi gelap Bulan. Namun sebelum mendaratkan wahana di sisi tak tersentuh Bulan itu, perlu persiapan untuk menyokong komunikasi ke Bumi.

Satelit Queqiao yang diluncurkan Senin lalu bakal menguji kekuatan China apakah mampu melakukan komunikasi tersebut dengan baik.

China memberitakan, setelah 25 menit meluncur dari daratan Bumi, satelit Queqiao akan memisahkan diri dari roket Long March 4C. Selanjutnya satelit itu akan menuju ‘tempat parkir’ di titik Lagrangian 2 (L2), yang lokasinya 455 ribu kilometer dari Bumi. Titik itu berada sekitar orbit Bulan dan Bumi.

Di tempat parkir antariksa itu, satelit tersebut akan berfungsi sebagai sambung siaran atau relai komunikasi. Selama 6 bulan, satelit ini akan melakukan serangkaian tes menguji fungsi sambungan komunikasi.

Satelit Queqiao harus mencapai orbit L2 sekitar 8 hari dari peluncuran. Jika berhasil, China akan mengirimkan stasiun luar angkasa Chang’e 4 akhir tahun ini untuk mendarat ke sisi gelap Bulan.

Pengujian ini dibutuhkan sebagai persiapan Chang’e 4. Dengan mendarat di sisi jauh atau sisi gelap Bulan, Chang’e 4 akan mengalami kesulitan mengirimkan komunikasi. Wahana ini mengirimkan sejumlah informasi lewat L2 terlebih dahulu dan baru mengirimkannya ke Bumi.

Pada bagian sambungan komunikasi, satelit tersebut menggunakan frekuensi S-band dan X-band. Selain itu, satelit ini juga membawa dua instrumen yaitu antena radio Belanda yang akan mempelajari frekuensi radio luar angkasa yang diblokir atmosfer Bumi dan laser angle reflector dengan bukaan besar, untuk pengukuran jarak antara Bumi dan wahana luar angkasa tersebut. (yl)