Connect with us

Sumut

41 Bangunan Liar di Sekitar Rel Kereta Api Medan Ditertibkan

Published

on

Bangunan di sekitar bantaran rel yang membahayakan bangi masyarakat. (Ilustrasi)

Medan-Geosiar.com, Manajemen PT Kereta Api Indonesia (KAI) Sumatera Utara-Balai Teknik Perkeretaapian Sumatera bagian utara, menertibkan 41 bangunan liar di sepanjang rel kawasan Jalan Sutomo-Thamrin, Medan, Senin (8/1/2018). Penertiban dipimin Deputi Vice President PT KAI Sumut Daniel Hutabarat.

Manager Humas PT KAI Divre Sumut Sapto Hartoyo mengatakan, penertiban dilakukan untuk meningkatkan keamanan penumpang kereta api. “Penertiban dilakukan untuk menjaga keamanan dan kenyamanan lalu lintas dan penumpang kereta api dari dan ke Stasiun Medan,” katanya.

Sapto menambahkan, dengan masih adanya bangunan liar di sepanjang Jalan Sutomo-Thamrin itu, dikhawatirkan bisa mengganggu keselamantan kereta api dan penumpang bahkan warga “liar” yang berada di kawasan itu. Apalagi terkadang terjadi kasus pelemparan kereta api, baik disengaja maupun tidak sengaja, harus tidak ada lagi.

“Pelemparan kereta api bukan saja mengurangi kepercayaan masyarakat terhadap KAI, tetapi juga bisa membahayakan jiwa penumpang dan petugas KAI. Bahkan tindakan itu merusak aset KAI yang juga milik negara/masyarakat,” katanya.

Menurut Sapto, pihaknya terus melakukan penertiban bangunan liar di tengah upaya melakukan perbaikan sarana dan prasarana serta peningkatan SDM (sumber daya manusia) untuk bisa memaksimalkan layanan penumpang kereta api itu.

Upaya pelayanan maksimal dinilai penting karena pemerintah juga menaruh harapan besar agar penumpang kereta api meningkat terus sehingga beban jalan raya bisa berkurang.

Selain itu, pihak manajemen PT KAI Sumut kini sedang membuka rute baru atau pembukaan rute lama seperti Medan-Belawan-Medan guna meningkatkan konektivitas transportasi. Pembukaan rute baru tersebut atas perintah dan dukungan kuat manajemen KAI Pusat. (Ant/R2)