Connect with us

Nasional

Anti-Hoax Partai Demokrat Pecahkan Rekor MURI Di Lombok

Published

on

Mataram,GeoSiar.com
Partai Demokrat berhasil memecahkan rekor MURI untuk kategori peserta terbanyak dalam penandatangan anti-hoax di Kota Mataram, NTB, pada banner bertuliskan “Stop Hoax dan Fitnah Mari Kita Dukung Pers Yang Merdeka, Adil, dan Bertanggung Jawab”. Puluhan ribuan warga NTB, terutama yang berada di Kota Mataram di arena Car Free Day di sepanjang Jalan Udayana untuk mengikuti jalan sehat yang digelar sebagai salah satu rangkaian acara rapat kerja nasional (Rakernas) Partai Demokrat.
Kepadatan di sejumlah ruas jalan, mulai dari Lapangan Sangkareang, Islamic Center, hingga Jalan Udayana sudah terlihat sejak pagi hari.
“Ini ada 9.705 peserta yang menandatangani anti-hoax, menumbangkan rekor yang sebelumnya dipegang Samarinda dengan 3.000 peserta,” ujar perwakilan MURI menyampaikan pemecahan rekor tersebut di Monumen Bumi Gora, Mataram, NTB.
Sekretaris Jenderal Partai Demokrat Hinca Panjaitan mengatakan, pemecahan rekor MURI yang diinisiasi Partai Demokrat dipersembahkan untuk kebebasan pers yang merdeka, adil, dan bertanggung jawab. “Ini rekor MURI untuk masyarakat NTB dan Tuan Guru kesayangan kita, sampai jumpa dalam rekor-rekor lain di NTB,” kata Hinca.

Acara tersebut dihadiri Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono didampingi Ibu Ani Yudhoyono dan Sekjen Hinca IP Pandjaitan, AHY serta pengurus DPP-PD, Ketua dan Sekretaris DPD dan DPC seluruh Indonesia, Anggota Fraksi DPR-RI, DPRD Provinsi, Pengurus DPD PD Sumut diantaranya Ketua DPD PD Sumut JR Saragih, Wakil Bendahara PD Demokrat Sumut Drs Hendrik H Sitompul MM, serta pengurus lainnya, DPRD Kabupaten/Kota dari Fraksi Partai Demokrat seluruh Indonesia.

Spanduk Raksasa

Satu acara fenomenalnya, bertepatan dengan car free day di Kota Mataram, Demokrat dan AHY membentangkan spanduk raksasa bertema “Demokrat Menolak Hoax dan Fitnah”.
Acara ini adalah gagasan Ketua Umum Partai Demokrat Prof Dr Susilo Bambang Yudhoyono. Eksekusinya langsung dipimpin Sekretaris Jenderal Partai Demokrat Dr Hinca IP Pandjaitan XIII.

Mengingat pentingnya rangkaian acara Rakernas Demokrat (termasuk membentangkan spanduk raksasa melawan  hoax dan fitnah), Hinca Pandjaitan telah turun di NTB sejak seminggu lalu. Ia memimpin dan mengarahkan secara langsung ribuan kader utama Demokrat yang datang dari seluruh Indonesia.

Bagi Hinca Pandjaitan, bentangan spanduk raksasa tersebut adalah cara Partai Demokrat dan AHY mengajak masyarakat se- Mataram dan NTB untuk melawan hoax dan fitnah dengan cara membubuhkan tandatangan. Ini adalah perlawanan dahsyat terhadap hoax-fitnah karena ribuan penandatanganan bermuara pada pecahnya rekor di Musium Rekor Dunia Indonesia (MURI).

Deputy Manajer MURI,  yang ditemani Yuli Astuti, Representatif MURI, Ariyani Siregar menjelaskan, agar bisa masuk MURI, ada satu dari empat kriteria yang harus dipenuhi yakni “yang pertama kali”, “yang paling”, “yang unik”, dan “yang langka”.
Perang terhadap hoax-fitnah  yang dilakukan Demokrat dan AHY masuk dalam kriteria “Yang Paling Banyak Pesertanya”. MURI memang mengasumsikan ada 5 hingga 10 ribu masyarakat yang menandatangani spanduk perang pada hoax-fitnah.

Saat ini Rekor Perang terhadap Hoax-Fitnah dipegang “Deklarasi anti-Hoax dan Fitnah” yang melibatkan 3 ribu peserta di Kota Samarinda, Kalimantan Timur, pada 22 April 2017. Syarat pecahnya rekor tersebut, perang atas hoax-fitnah yang digagas Demokrat dan AHY harus ditandatangani sedikitnya 3.300 orang (minimal 10 persen lebih besar dari rekor sebelumnya).

“Bagi MURI, hoax dan fitnah sangat luar biasa merusak peradaban. Informasi yang tidak benar bisa menghancurkan tatanan masyarakat dan merusak masa depan seseorang. Wajar jika MURI mendukung sepenuhnya perang melawan kejahatan itu,” Ariyani menyampaikan dengan tegas.

Ariyani berpandangan, kita tidak bisa berharap masyarakat mampu memfilter dirinya sendiri. Sebab fitnah dan hoax yang disampaikan terus-menerus bisa membuat masyarakat percaya bahwa itu benar. Meski masyarakat akan semakin cerdas, tetapi perang pada hoax dan fitnah harus terus dilakukan. Lagipula penandatanganan spanduk ini adalah cara cerdas mendidik masyarakat agar semakin memahami bahwa hoax dan fitnah sangat merusak peradaban.

Ariyani dan Yuli sangat mengapresiasi langkah cerdas Demokrat dan AHY yang memilih memerangi hoax dan fitnah lewat cara-cara beradab. Sebagai misal, meski menjadi korban hoax dan fitnah yang bahkan teramat kasar, AHY tidak melakukan perlawanan emosionil. AHY yang masih muda menunjukkan kematangan tinggi. Ia melakukan perlawanan dahsyat tetapi sangat dewasa.

“Penandatanganan yang menunjukkan sikap tegas melawan fitnah dan hoax di atas  spanduk raksasa adalah langkah cerdas. Spanduk yang selalu ditempatkan di posisi strategis akan ‘bicara’ dalam waktu panjang dan dilihat banyak orang. Spanduk adalah media komunikatif yang ampuh. Spanduk raksasa ini adalah langkah fenomenal melawan hoax dan fitnah,” Ariyani mengapresiasi langkah Demokrat dan AHY.

MURI memastikan jumlah peserta yang menandatangani perang melawan hoax dan fitnah itu dihitung dengan cermat. Tim MURI berada di lapangan bahkan sebelum acara penandatangan dimulai.(PD/PU geosiar.com Hendrik Sitompul)